Tuesday, December 29, 2009

Hadith mengenai Wanita

Hadis Aisyah r.a katanya: Sebelas orang wanita telah bersepakat dan berjanji untuk menceritakan perihal suami mereka. Wanita pertama berkata: Suamiku seperti daging unta yang busuk yang berada di puncak bukit yang tinggi yang tidak dapat untuk didaki. Beliau tidak berlemak dan mudah untuk bergerak. Wanita kedua berkata: Aku tidak boleh menceritakan mengenai suamiku. Aku takut dan aku tidak boleh memberitahu mengenainya. Sekiranya aku memberitahu mengenainya, bermakna aku membuka aibnya. Wanita ketiga berkata: Suamiku telah membuat syarat, sekiranya aku bercerita, aku akan diceraikan dan sekiranya aku diam, aku akan dikasihi. Wanita ke empat berkata: Suamiku seperti cuaca di Negeri Tihamah, tidak panas dan tidak sejuk (sederhana), tidak menakutkan dan tidak menjemukan. Wanita kelima berkata: Suamiku, ketika memasuki rumah seperti seekor harimau bintang (kerana banyak tidur dan malas bertanya), tetapi apabila beliau keluar seperti seekor singa. Beliau tidak akan bertanya perkara-perkara yang bukan urusannya. Wanita keenam berkata: Suamiku apabila makan, beliau akan menghabiskan makanannya. Sekiranya beliau minum, beliau akan menghabiskan minumannya. Sekiranya beliau tidur, beliau akan berselimut dan tidak memasukkan telapak tangannya kerana beliau tahu akan kesusahannya. Wanita ketujuh berkata: Suamiku adalah seorang yang lemah syahwat. Walaupun telah berubat tetapi belum juga sembuh. Di samping itu beliau mudah menjatuhkan tangannya. Wanita kelapan berkata: Suamiku berbau seperti bau Zarnab (sejenis bauan) dan sentuhannya selembut sentuhan seekor arnab. Wanita kesembilan berkata: Suamiku berkedudukan tinggi, seorang yang berjaya, dermawan dan rumahnya berhampiran dengan tempat permainan. Wanita kesepuluh berkata: Suamiku seorang pembesar dan banyak memiliki harta, sebahagian dari hartanya, beliau memiliki banyak unta. Sebahagian besar unta-untanya pula dibiarkan di halaman rumah, kerana itulah untanya yang hamil sedikit sahaja. Sekiranya unta-unta itu mendengar tiupan seruling mereka mengetahui bahawa mereka akan disembelih. Wanita kesebelas berkata: Suamiku bernama Abu Zar'in. Tahukah kamu siapakah Abu Zar'in? Beliaulah yang memberikan aku anting-anting pada sepasang telingaku. Beliaulah yang memberiku makanan-makanan berzat sehingga aku kelihatan sihat. beliau suka memuji aku, beliau mengambil aku dari keluarga susah dan menjadikan aku salah seorang anggota keluarga yang kaya. Beliau tidak pernah mencaci aku, sehinggakan aku dapat tidur dengan nyenyak sampai ke pagi dan aku dapat minum dengan tenang. Selepas itu bagaimana pula Ummu Abu Zar'in. Tahukah kamu siapa Ummu Abu Zar'in? Beliau memiliki harta simpanan dan rumahnya sangat luas. Maka bagaimana pula Ibnu Abu Zar'in. Tahukah kamu siapakah Ibnu Abu Zar'in. Tempat tidurnya seperti pelepah tamar. Beliau merasa kenyang dengan makan sebelah kaki kambing. Maka bagaimana pula Anak perempuan Abu Zar'in. Tahukah kamu siapakah anak perempuan Abu Zar'in beliau sangat mentaati kedua orang tuanya. Tubuhnya montel dan sering menasihati jirannya. Maka bagaimana pula Jariah Abu Zar'in, tahukah kamu siapakah Jariah Abu Zar'in? Beliau tidak pernah menyebarkan rahsia kami dan sangat jujur sekalipun dalam soal makanan. Beliau Tidak pernah membiarkan rumahku kotor. Setelah itu beliau berkata: Satu hari Abu Zar'in keluar dengan membawa satu bekas daripada kulit yang diisi dengan susu. Beliau bertemu dengan seorang wanita yang mempunyai dua orang anak. Kedua anaknya itu seperti dua ekor harimau kumbang. Mereka bermain dengan dua biji buah delima di bawah pinggang ibunya. Maka beliau menceraikan aku dan mengahwini wanita itu. Setelah itu aku berkahwin dengan seorang lelaki yang baik dan kaya. Tunggangannya adalah seekor kuda terpilih. Beliau membawa aku ke kandang yang penuh dengan binatang ternakan. Kemudian dia berkata: Makanlah wahai Ummu Zar'in dan berehatlah supaya hilang penat lelah. Beliau berkata: Sekiranya aku kumpulkan pemberiannya dengan pemberian Abu Zar'in, nescaya pemberiannya tidak akan sama dengan pemberian Abu Zar'in yang paling sedikit. Aisyah r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda kepadaku: Perhubungan aku denganmu seperti Abu Zar'in dengan Ummu Zar'in

Nombor Hadis Dalam Sahih Muslim [Dalam Bahasa Arab sahaja]: 4481

Sunday, December 27, 2009

Gula-gula politik~



Sekali sekala, terasa lucu dengan tingkah laku sesetengah individu, mempergandakan propaganda, namun propaganda penipuan itu tetap dapat dibaca. Bak kata perpatah melayu, baling batu sorok tangan, bila orang dibaling batu datang, si pembaling pun berkata:" Bukan aku yang baling batu itu!" ...padahal si mangsa tadi belum pun bertanya:" siapa yang buat?" Kalau orang yang waras, sudah mengetahui, itu kerja siapa. Itulah gula-gula politik. Dengan media pemutar belit, penipu, menggula-gulakan pemikiran orang-orang yang tak mahu berfikir.Berlua-luasalah penipuan yang tak matang.Boleh dikategorikan "kurang genius". Sedangkan anak-anak kecil pun pandai berfikir.

Permainan politik "Geng-geng makan duit haram" semakin hari semakin kelihatan bodohnya. Kenapa bermain politik seperti orang pra-matang? Ketahuilah "geng-geng makan duit haram" ini adalah geng-geng yang hanya ceduk ilmu di tepi jalan. Bukannya menuntut ilmu untuk memajukan bangsa dengan seikhlas hati. Sebab itulah sandiwara permainan politik mereka kelihatan umpama cacing panas tak keruan. Sekali-sekala seperti "hangat-hangat taik ayam". Kejap dengan isu itu, kejap dengan isu ini. Nak katakan berbentuk ilmiah, tak juga, pasal isu yang dibangkitkan isu remeh temeh. Walhal, mereka itulah pak turut pak turut syaitan laknatullah. Cintakan duit, cintakan maksiat. Katanya untuk bangsa, tapi sebenarnya untuk perut sendiri. Lihat sahaja dah bertahun lama memerintah, konon-kononnya itulah pembangunan yang diberi, walhal itu adalah separa darinya. Hasilnya 50%, 50% lagi masuk dalam kocek. Sebab itu, banyak kerahsian. Kalau-kalau bersuara, ada yang datang membunuh. Paling tidak, masuk penjara. Tapi, mereka sudah lupa....

mereka sudah lupa....

Pasti satu hari nanti, mulut-mulut mereka yang busuk itu, bila berbicara orang terhidu jua. Namun, paling wajar diperingatkan adalah, DUNIA INI MILIK ALLAH. Bukan semudah itu mereka menipu, wal hal, ada MATA yang memerhati.

Sudah-sudahlah dengan propaganda palsu itu....
Kita pasti akan kembali kepadanya, lihatlah jani ALLAH dalam surah Yassin
Surah Yassin ayat ke 83 yang bermaksud:
"Maka Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaaan atas segala sesuatu dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan."

Bercakaplah BENAR!!!!

Surah An Nisa' ayat ke 9:
"Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar. "

Tuesday, December 8, 2009

Titipan sejarah 1999



Titipan sejarah 1999, “Black Malaysia” kata setengah pihak. Adalah cacatan sejarah dimana, berlakunya peristiwa pemecatan Dato’ Seri Anwar Ibrahim sebagai Timbalan Perdana Menteri.

Untuk lebih memahami apa sebenarnya terjadi masa itu, saya pun membaca buku bertajuk, "Anwar, skandal seks atau konspirasi Politik", tulisan Ketua Pengarang Kumpulan harakah, Ahmad Lutfi Othman yang diterbitkan pada 1999.
Di dalam buku tersebut, banyak menceritakan tentang tuduhan serta disertai sanggahan dan beberapa bukti yang menunjukkan tuduhan tersebut adalah tidak benar belaka. Dan pada tahun 2008 sendiri, kita menyaksikan bahawa Dato’ Seri Anwar Ibrahim sendiri dibebaskan dari segala tuduhan palsu yang telah dibuat.


Namun, apa yang hendak ditekankan adalah permainan politik tidaklah semudah disangka. Setiap penipuan memerlukan satu gagasan konspirasi yang kuat dan kukuh. Jika mangsanya hanyalah seorang, dan tidak mempunyai kadar sokongan yang padu dari segelintir yang berpengaruh, belum tentu akan Berjaya. Namun apa silapnya Dato’ Seri Anwar ketika itu? Jawapan nya sudah pun dinyatakan pelbagai pihak. Mungkin, sahabat-sahabiah boleh sahaja merujuk pada buku bertajuk “SHIT” yang ditulis oleh Prof Dr Dato’ Hj Shanon Ahmad. Buku yang penuh dengan kontraktiviti, menunjukkan permainan politik itu umpama “ lubang keramat” yang kotor dan jijik. Kemahuan untuk bersama “politik kotor” itu perlulah mempunyai satu kelengkapan Pembersih yang lengkap. Untuk membersih korupsi yang menjijikan, tidak mampu dicuci secara berkala secara berseorangan, namun perlu dibersih secara besar-besaran yakni satu gagasan yang berkesefahaman. Kerana rata-rata tahi-tahi itu mempunyai kadar bakteria yang pesat membanyak yang bila mana menjangkit, menyebabkan kerosakan pada minda, pada tubuh badan dan boleh jadi keseluruhan sistem. Dalam novel “Shit” menyatakan lebih kurang bermaksud, “kalau mahu masuk lubang tahi, tanpa mampu lagi mengelak dari terpalit dengan tahi-tahi yang mengotorkan. Sekali terpalit, pasti ada palitan yang kedua, dan lama kelamaan seluruh tubuh kotor dengan tahi”. Lubang Keramat itu tidak pasti nya bersih. Tidak ada hero dalam gerakan.
Peringatan buat kita bersama yang berada jalan ALLAH.
Mahu tidak mahu, perkasakanlah Saff Jemaah. Seperti yang difirmankan oleh ALLAH dalam surah As Shaff yang bermaksud
“ Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.”

Monday, November 23, 2009

Perihal Beberapa perkara sehingga beberapa perkara



Perihal beberapa perkara sehingga beberapa perkara

Penduduk dunia semakin konsisten membangunkan struktur kemudahan, mempertingkatkan teknologi serta menaik taraf kehidupan, dan sehinggalah kesemua perkara yang menampung asas kehidupan seharian. Hari demi hari, mereka bertungkus lumus untuk memajukan ummah.Ada yang menyumbang pada kemajuan struktur kemudahan, ada yang menyumbang pada pembangunan spiritual, ada juga yang menyumbang dari sudut pengurusan dan sebagainya. Namun, dalam kesibukan seharian itu, tetap ada manusia yang masih berseronok dengan menindas yang lain demi kepentingan individu. Penindasan-penindasan bukan hanya berbentuk fizikal, ada juga penindasan psikologi dan macam-macam jenis penindasan. Yang mana kebebasan yang sebelum itu menjadi laungan sahaja. Nadanya pelbagai bentuk, kadang-kadang dalam bentuk imperialisma , kadang-kadang dalam bentuk kapitalisma, kadang-kadang berbentuk tersembunyi yakni politik.

Namun, tak ramai yang mampu menghidu bau-bauan najis yang terkabur dalam permainan politik ini. Hanya mereka yang mampu berfikir secara kritikal mampu mentakrif dan mendefinasikan permainan Politik. Tipu helah mainan politik itu begitu rapi, silap langkah, tergadai tanah-tanah pusaka. Hilang duit tabungan. Hilang mata pencarian. Hilang kebebasan yang dilaung-laungkan. Boleh jadi maruah pun tergadai.Dengan itu,ia akan terus menjadi boneka-boneka untuk menyuap mulut-mulut busuk si pemain politik itu kerana gagal mendefinasikan permainan politik itu akibat ketidakpeduli mereka terhadap ilmu politik. Dengan itu perlulah diubah sebelum barah berakar dan terus beranak pinak, lama kelamaan, bangsa yang megah akan tergadai kerana tidak mampu mentafsirkan komplot jahat itu.

Sifat yang mengabaikan politik adalah satu sifat yang perlu disanggah. Kerana sifat inilah, menyebabkan beberapa kelompok manusia berkuasa dan mengambil kesempatan terhadap masyarakat. Hingga, masyarakat it uterus diper”anjing”kan. Memperbodohkan lagi memper”hamba”kan. Namun, perlu juga kita melihat satu elemen. Yakni,Apa yang menyebab mereka mengabaikan politik?Doktrin apa yang digunakan oleh mereka. Melalui satu teori protocol zionis. Pihak zionis, mahu orang-orang Islam untuk mengabaikan kepimpinan. Lantas mereka pun mengeluarkan slogan-slogan yang kelihatan logical pada pemikiran anak-anak muda. Yakni:

“Politik itu Kotor”

“Politik itu penuh dengan penipuan”

Dengan slogan itu juga, mereka memaparkan fakta-fakta yang jelas, tentang korupsi yang diamalkan oleh Politikus-politikus. Hingga mata pembaca terbeliak dan mempercayai Politik itu adalah KOTOR dan JIJIK.

Namun, jika kita lihat sebenar-benar definasi Politik ia cukup berbeza dengan apa yang dilaungkan.

Ini definasi politik dalam bahasa Inggeris:

“Politics is a process by which groups of people are solving problems of the society and where politicans make decisions

Kematangan untuk memahami Politik bukanlah didasari dengan pengalaman dan pemikiran sendiri dan bukanlah dengan melihat apa yang Politikus-politikus itu implementasikan. Mereka itu hanyalah manusia. Yang selalu silap dan salah. Bukan kerana Politik itu mereka terjebak dengan najis Rasuah dan penyalahan Kuasa. Tapi atas sikap mereka yang tidak pernah mahu untuk berubah. Maka itu kita perlu untuk terjun di medan ini untuk lebih memahami apa itu Politik. Perlu juga terhadap pembacaan. Perlu juga dengan tindakan yang membolehkan perubahan terhadap keputusan sesuatu itu. Sebab itu, untuk lebih matang dalam politik, Al Quran itu tidak seharusnya di abaikan. Begitu juga dengan Sirah Nabawi (hadith)yang tidak boleh sesekali diabaikan. Kerana ia adalah mahkota kepada raja Politik, yang Berjaya mengubah kaum yang Bongkak lagi angkuh, yang rakus lagi keji, yang Kejam lagi zalim, kepada kaum yang paling berwawasan, yang beriltizam untuk membangunkan ketamdunan Ummah. Bukan mudah untuk mengubah pemikiran satu kaum. Apatah lagi pemikiran seorang manusia. Al Quran itulah Mukjizat yang paling hebat diturunkan oleh ALLAH untuk kaum Muhammad. Namun AS SUnnah itu lah penerangannya. Corak-corak pemikiran yang berpolarisasikan pemikiran Manusia pasti tidak standing dengan corak pemikiran yang berteraskan AL Quran. Bukti sudah jelas. Al Quran membawa kepada perubahan tamadun. Lihat sahaja dimata kita, terpampang. Revolusi Ilmu itu bermula dari Tamadun Islam, Tamadun Al Quran dan As Sunnah.

Namun, pada realitinya, Manusia yang rajin bertungkus lumus untuk mengembangkan Ummah, kebanyakannya masih tidak jelas tentang ISLAM. Ramai yang menganggap Islam itu seperti Adat, bukan cara hidup.Diabaikan mereka perihal apa yang dikatakan Al Quran, diabaikan mereka Sunnah Rasulallah SAW. Maka kucar-kacir yang mereka cetuskan, laksana perbuatan mereka yang tamak lagi haloba. Sanggup memperlekehkan Suruhan Ilahi. Melupakan hakikat kebenaran. Namun, masa kita semakin singkat.Maka itu, pada ALLAH jua kita berserah untuk mencetuskan revolusi ini. Wallahualam.

Saturday, October 24, 2009

Bukalah jendela~



"Bukalah jendela itu! Gelap sungguh ruang tamu ini, biar cahaya masuk.....di ruang tamu ini" bisik ibu kepadaku....

Kata-kata itu menyentah lembayung hatiku kerana kata-kata yang penuh tersirat...tahukah maksud disebalik ayat ini? Hati kita ini umpama jendela. Hati Ialah pintu segala-galanya. Andai hati ini dibiar terkatup. Tak mahu menerima. Ia pasti akan gelap dan kelam. Namun, berhati-hatilah. Andai asap kotoran mencemari ruang luar, kita buka jendela. Pasti habuk-habuk dan kotoran hinggap ke ruang tamu. Sebab itu, hati perlu dibuka pabila kita merasakan selamat untuk dibuka. Andaikata tersilap. Ruang tamu itu pasti tercemar dengan kekotoran.

Ayuh, mari kita melihat sisi pandang kata-kata Al-Bukhturi. Menurut Al-Bukhturi: Hati yang berkilau dan semangat yang bergelora. Ia menyebutnya dalam ungkapan, "nafsun tadhiwa himmah tatawaqqad" (Diwan al Bukhturi 1/269). Hati yang berkilau adalah kiasan dari niat yang bersih dari beban noda dan kotoran. Niat yang bersih dari hawa nafsu, ambisi dan kepentingan pribadi, apapun bentuknya.

Dan itulah yang menjadi pegangan kepada Seorang khalifah yang agung, Umar Abdul Aziz.
bin Abdul Malik menggambarkan hal itu dalam ungkapannya, "Aku tak mendapati Umar melangkah, satu langkah sekalipun, kecuali Umar telah meneguhkan niatnya." (Sirah Umar, Ibnu Abdil Hakam, 30/29)

Sabda Rasulallah SAW:

“Bahawasanya segala amal itu disertakan dan setiap orang akan mendapat balasan sesuai dengan niatnya”. (Hadis Riwayat al-Bukhari, Muslim dan lain-lain)

Hati yang bersih sentiasa berniat kepada Kebaikan. Niat yang baik itu membawa kepada ketenangan, membawa kepada kejayaan dan membawa kepada Keasyikan dalam menunaikan peranan sebagai hamba ALLAH(pengertian Hidup yang penuh bermakna).

Namun, tak ramai mampu membuka jendela hatinya kerana kebaikan. Apa puncanya? Puncanya adalah apabila hati telah "lalai" "alpa" "cuai" dan sentiasa mengimpikan "keduniaan" yang tidak ada nilainya di sisi ALLAH. Namun, perkara itu tidak seharusnya diperbanggakan. Tidak ada yang perlu dibanggakan, kerana hidayah itu hak ALLAH. KepadaNYA kita berserah.

Ayuh, mari kita bersihkan hati kita. Kita niatkan kerana ALLAH, janganlah kita niatkan kerana Dunia yang tak seberapa nilainya. Namun, perkara "niat" ini perlulah kita perdalami sebelum menuju pembersihan. Kerana tanpa mengenali "niat" dan mempelajarinya. Pasti kita tidak tahu pengertian "niat"

Yahya bin Abi Katsir berkata, “Pelajarilah niat, karena niat lebih utama dari amal.” (Kitab Jami’ Al ‘Ulum wa Al Hikam I/34).


Al-Fadhl bin Ziyad berkata, “Aku pernah bertanya kepada Abu Abdullah -yakni Ahmad- tentang niat dalam beramal. Aku bertanya, ‘Apakah niat itu?’ Beliau menjawab, ‘Seseorang mengendalikan dirinya ketika hendak beramal agar tidak menginginkan pujian manusia.’” (Kitab Jami’ Al ‘Ulum Wa Al Hikam I/26).

Mutharrif bin Abdullah berkata, “Baiknya hati karena baiknya amal, dan baiknya amal karena baiknya niat.” (Kitab Jami’ Al ‘Ulum Wa Al Hikam 1/35).


Maka itu, bukakanlah jendela hatimu untuk perbetulkan niat ke arah kehidupan yang sempurna. Andai kau biarkan hatimu terus gelap gelita. Pastinya di suatu sudut itu, tak kelihatan jalan keluarnya. Boleh jadi, kita akan terjatuh dipersimpangan, mahupun sudut yang gelap. Siapa mahu? Takkan ada yang mahu, namun....itulah solusinya.

Bukakanlah jendela hatimu...

Friday, October 16, 2009

Is this called fairness?

Is this called fairness?


Reduce Federal aid to Pakatan state govts, go straight to rakyat

By ZULKIFLI ABD RAHMAN

KUALA LUMPUR: Federal aid to the governments of opposition-ruled states should be reduced and be channelled directly to the people there, Selangor delegate Abdul Shukur Idrus said.

He said this was because opposition parties were getting mileage out of the socio-economic programmes in these states.

Abdul Shukur said the Pakatan Rakyat-ruled Selangor government gave RM1,000 to finance funeral arrangements to the people in the state while Umno provided RM300.

“The state government also provided RM1,500 to the elderly. The people in the state are talking about the opposition government giving aid to the people.

“Little do the people know that what the opposition government is giving comes from the Barisan Nasional Federal government,” he claimed when debating the president’s policy speech at the Umno General Assembly here on Friday.

Abdul Shukur said the Federal Government should reduce payments to the opposition state governments so that the people there could see which party provided greater assistance.

Johor delegate Samsol Bari Jamali meanwhile called on Umno to stem the erosion of support from the Malays to the party.

He said Umno’s spirit of compromise and fairness for all races had created dissatisfaction among the Malays.

“This negative feeling was exacerbated by the divisive politics generated by the opposition parties to create hatred among the people for Umno,” he added.

Samsol Bari suggested that the Government implement the life quality index introduced by the Economic Planning Unit to help identify and help poor Malays.

“This method will enable Umno to provide proper and equitable assistance to the Malays,” he added.

http://www.thestar.com.my/news/story.asp?file=/2009/10/17/nation/20091016131036&sec=nation


For the first time being, i cannot accept the way how this Abdul Shukur express regret to the Pakatan's government state. But, how can he said that?

Little do the people know that what the opposition government is giving comes from the Barisan Nasional Federal government,” he claimed when debating the president’s policy speech at the Umno General Assembly here on Friday.

Abdul Shukur said the Federal Government should reduce payments to the opposition state governments so that the people there could see which party provided greater assistance.


CORRECTION!

The money that flows to the Federal Government, are not BELONG TO UMNO! NOT TO PAKATAN! NEITHER TO BN! IT IS BELONG TO PEOPLE OF THE NATION! Abdul Shukur, please measure your own cloth before giving up this statement! THIS IS SHOWN THAT, YOU ARE TOTALLY OUT OF YOUR MIND, do not have sincerity towards developing the NATION! The Federal Government income is belong to people, every people in the nation pay the Income tax, either they're Pakatan Supporter or they're BN supporter. Due to this, all the nation should share the prosperity equally! NOT TO DIVIDE IT BY YOUR CRONY!



BY THIS STATEMENT, i believe, next PRU..you will screwed up!

Monday, September 7, 2009

Aku semakin liar

Aku semakin meliar...
Ku hilang arah tanpa petunjuk Ilahi..
Semakin kelam gusar hati meronta..
Buas serakah berteriakan ganas..
Bagai ombak memecah tebingan..
Berderaian air bersepahan..

Ya ALLAH,
aku rasa aku semakin jauh dariMU,
semakinku kejar semakin kehilangan,
namun hakikatnya,
Engkau sentiasa disisiku..

Engkaulah tempatku berserah,
meratap dosa dan piutang yang bergunungan,
tak keruan,
tak lena,
menusyuk ke jiwa,
selagiku senyap menyepi.

Ya ALLAH,
kembalikan aku ke landasanMU,
aku tidak lagi mampu,
berkhayalan di fantasi,
aku lemah..
aku memerlukanMU

Wednesday, September 2, 2009

Kisah teman-temanku yang hebat

Aku baru sahaja balik ke bilik. Biliku agak bersepah.Akibat ujian Analogue 2 yang mengharung sepanjang minggu, aku tak sempat mengemas. Pagi bangun, malam bangun, tidurku tak terurus. Sedar-sedar, sudah semingguan aku memerap mata yang lesu. Itulah hidup sebagai mahasiswa. Hidup tak pernah dirasai sempurna. Kadang-kadang rehat itu diisi dengan membaca, menelaah, belajar dan menghayati. Namun, itu cuma kata-kataku. Pada orang lain, mungkin lebih lain dari cara hidupku.

Bercerita tentang hidup sebagai mahasiswa, aku punya ramai sahabat yang bergelar mahasiswa. Rata-rata mereka MAHASISWA yang hebat. Bukan kerana HEBAT pada pandanganku kerana "pointer" atau "pangkat" mereka. Namun, padaku, hebat mereka, kerana ketekunan dan penghayatan mereka berikan sepanjang hidup menjadi mahasiswa. Teman-temanku yang hebat ini banyak memberi inspirasi padaku untuk terus meneruskan agenda AKADEMIKku di kampus yang kegersangan ini. Bukan gersangnya kampusnya ini kerana kurangnya air ataupun kekeringan. Namun, padaku, kurangnya MAHASISWA hebat tadi. Ramai sebenarnya, mahasiswa "HEBAT" seperti yang ditakrifkan oleh pihak-pihak universiti. Dengan pengiktirafan sebagai pelajar aktif, pelajar bestari atau pelajar yang memberansang. Namun, tak ramai yang menghayati erti sebagai seorang mahasiswa. Dan kerana gelaran "MAHASISWA" ini, kebanyakan menjadi "Angkuh, bongkak, perasan HEBAT, malas dan dengki mendengki". Na'uzubillah, moga-moga kita bukan dalam kumpulan itu. Bercerita tentang "teman-temanku yang hebat"...Aku sebenarnya bukan hendak bercerita tentang kehebatan teman-temanku MAHASISWA yang "hebat". Namun, apa yang inginku kongsikan adalah "APA YANG HEBAT pada teman-temanku" di mataku ini.

Kawan-kawanku ini, bukannya ada yang keluar dari perut ibunya terus hebat. Seperti Imam Syafi'e yang sememangnya "GENIUS semula jadi". Albert Einstain. Ataupun Rasulallah SAW manusia AGUNG sepanjang zaman. Namun, kawan-kawanku ini adalah orang biasa-biasa sahaja. Sepertiku...punya mata, telinga..mulut..tak da beza melainkan bentuk muka paras yang berbeza. Teman-temanku ini yang membuatnya "HEBAT" dimataku adalah, Semangat Setiakawan mereka. Tolong menolong mereka. Bak kata perpatah Zaman moden " GENG KERAS" yang lahir bukan didasari kesenangan ataupun kemudahan. Ramai yang aku kenal, berkawan denganku kerana mahukan KEMUDAHAN. atau mempergunakan aku. atau sebagainya. Tak ramai yang berkawan dengan aku kerana aku adalah aku. Umpamanya, berkawan kerana ALLAH. Berkawan sebab berkawan itu Sunnah Rasulallah SAW. Yang lebih menyenangkan, kawan-kawan aku ini, berkawan dengan sesiapa sahaja. Tak kira pangkat atau darjat. Tak kira tua atau muda. Tapi "budaya hormat menghormati" itu tetap ada. Tak ramai yang mampu berbuat demikian. Ada yang lebih pentingkan nilai taraf.


Contoh rungutan:
"Ala, apa taraf kawan dengan dia ni?"... "ala...takda class la nak kawan dengan dia..junior tu"..."ala.." "budak tu bukan jemaah, takyah campur sangat...." " ala...dia tu pelik..jangan kawan la"

Itu antara contoh-contoh yang sering kita dengar. Mengambil mudah kata kata bukan dari Rasulallah SAW, kiasan kata ulama' " kawan dengan penjual ikan, dapat bau ikan, kawan dengan penjual minyak wangi, dapat wangian nya"...

Benar, perlu ada kawan yang menarik dan membawa ke arah Islam. Namun, selagi mana, kita tidak cuba membuka ruang untuk berkawan, mana mungkin orang mahu mendengar apa kita kata. Perihal berkawan inilah, senang nilai-nilai kebaikan itu sampai. Kiasan ulama' antaranya, "jadilah kita seperti pokok, dibaling batu, buah kita berikan"...umpama ajaran JESUS(Nabi Isa) "Slap u get, love u give"...


Firman ALLAH dalam surah Al Hujurat: (ayat 12)
"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seseorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya ALLAH maha MENGETAHUI lagi Maha MENGENAL."

Budaya kita perlu diubah. Budaya dengki mendengki. Hasut menghasut. Pandang rendah. Sikap Angkuh tak semena-mena. Sikap meninggi diri, rasa hebat. Rasa berkuasa. Rasa memiliki. Kita seolah-olah sudah lupa..DUNIA ini milik ALLAH. Tak LAYAK kita bersikap sedemikian. Malulah kita pada PEMILIK DUNIA ini.

Teman-temanku yang hebat...terima kasih atas kesudian kalian menerimaku sebagai teman. Semoga teman-temanku terus melangkah. InshaALLAh, aku juga akan turut melangkah bersama kamu semua menuju jalan yang Satu.

Sunday, August 30, 2009

Balik kampung

"oooOOooo Balik kampung...OooooOOoo...Balik kampung..." kedengaran pekikan seorang siswa dari luar bilik. Suaranya garau-garau basah. Lagu itu cukup popular dan didendangkan oleh Allahyarham Sudirman. Pekikan itu membuak nostalgia di kalbu lalu melirik kerinduan pada kampung halaman.Kelihatan TIKET Keretapi tergantung di papan tanda.Tertera detailnya dengan ringkas

Destinasi: Kuala Lumpur Tarikh: 18 september 2009 Masa: 5.15 petang Harga: RM21.00

Tiket itu baru sahaja dibeli seorang sahabat, Brother ALLAN, seorang keturunan Kelabit Cina, memeluk Islam ketika di sekolah menengah.
"Brother, By the time you pick your wife,Can you please help me to buy Tiket to KL by date of 18 september 2009 at 5.15 pm? " ringkas SMS(Short massange service) dihantar kepada no Brother ALLAN. Atas teknolgi yang canggih dan serba moden ini, semua perkara jadi mudah. Alhamdulillah.

Waktu Ramadhan inilah, buat yang menjadi perantau di negeri lain mahupun negara lain, pasti kerinduan itu mencanai-canai dihati. Terkenang pada yang di kampung halaman, pada yang telah pergi dahulu meninggalkan alam. Pasti sedikit sebanyak mencoret kesenakan dihati....Bias-bias sedih dan gembira menuntun emosi. Riak-riak wajah yang telah pergi menyusul di bayangan. Seolah-olah bangkit menyeru semangat kasih. Itulah buah penangan Ramadhan dan Syawal yang bakal menjelma.

Namun, bayangan itu tak pernah sesekali kita fikirkan tapi ia datang bersahaja. Ada yang cukup rindu dengan kampung halaman. Hingga sanggup bertungkus lumus, berebut sakan membeli tiket. Kadang-kadang ada yang terlepas. Kadang-kadang ada yang tertipu. Hakikat dunia, tidak selamanya indah. Namun, kenapa jarang-jarang antara kita rindu akan mati?

Sebut soal "MATI". Ramai gerun. Ramai takut. Ramai gelisah. Hingga ada yang sanggup berbelanja berjuta-juta untuk mengelak dari mati.

Balik kampung sempena Raya yang bakal menjelma, ramai yang mempersiapkan diri. Ramai yang bersedia, bershopping sakan, mengalahkan Tauke Kedai Borong. Kenapa tidak persediaan untuk "MATI" itu juga dibuat sedemikian?

MATI itu adalah PASTI!
MATI itu adalah matlamat hidup!
Untungnya Raya dan tarikh balik kampung kita tahu bila waktunya.
Namun, MATI itu tak pernah sesekalipun dicatat dan diiklankan bila.
Malah, mungkin boleh jadi selepas ini?

APakah persiapan kita menjelang kematian?
Sudahkah kita bersiap untuk mati?
Masa semakin singkat.....
detik semakin berjalan...
Waktu terlalu dekat....
untuk tanah menunggu penghuninya..




Bercerita tentang mati...

Sini saya lengkapkan penutup entry kali ini dengan kisah Berpisahnya roh dari jasad..semoga menjadi Pedoman buat kita bersama...

KISAH BERPISAHNYA ROH DARI JASAD

Dalam sebuah hadith daripada Aisyah r.a katanya, "Aku sedang duduk bersila di dalam rumah. Tiba-tiba Rasulullah s.a.w. datang dan masuk sambil memberi salam kepadaku. Aku segera bangun kerana menghormati dan memuliakannya sebagaimana kebiasaanku di waktu baginda masuk ke dalam rumah. Rasulullah s.a.w. bersabda, "Duduklah di tempat duduk, tidak usahlah berdiri, wahai Ummul Mukminin." Maka Rasulullah s.a.w. duduk sambil meletakkan kepalanya di pangkuanku, lalu baginda berbaring dan tertidur.

Maka aku hilangkan uban pada janggutnya, dan aku dapat 19 rambut yang sudah putih. Maka terfikirlah dalam hatiku dan aku berkata, "Sesungguhnya baginda akan meninggalkan dunia ini sebelum aku sehingga tetaplah satu umat yang ditinggalkan olehnya nabinya." Maka aku menangis sehingga mengalir air mataku jatuh menitis pada wajah baginda. Baginda s.a.w. terbangun dari tidurnya seraya bertanya, "Apakah sebabnya sehingga engkau menangis wahai Ummul Mukminin?" Masa aku ceritakan kisah tadi kepadanya, lalu Rasulullah s.a.w. bertanya, "Keadaan bagaimanakah yang hebat bagi mayat?" Kataku, "Tunjukkan wahai Rasulullah!"

Rasulullah s.a.w. berkata, "Engkaulah katakan!," Jawab Aisyah r.a : "Tidak ada keadaan lebih hebat bagi mayat ketika keluarnya mayat dari rumahnya di mana anak-anaknya sama-sama bersedih hati di belakangnya. Mereka sama-sama berkata, "Aduhai ayah, aduhai ibu! Ayahnya pula mengatakan: "Aduhai anak!" Rasulullah s.a.w. bertanya lagi: "Itu juga termasuk hebat. Maka, manakah lagi yang lebih hebat daripada itu?" Jawab Aisyah r.a : "Tidak ada hal yang lebih hebat daripada mayat ketika ia diletakkan ke dalam liang lahad dan ditimbuni tanah ke atasnya. Kaum kerabat semuanya kembali. Begitu pula dengan anak-anak dan para kekasihnya semuanya kembali, mereka menyerahkan kepada Allah berserta dengan segala amal perbuatannya." Rasulullah s.a.w. bertanya lagi, "Adakah lagi yang lebih hebat daripada itu?" Jawab Aisyah, "Hanya Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih tahu."

Maka bersabda Rasulullah s.a.w.: "Wahai Aisyah, sesungguhnya sehebat-hebat keadaan mayat ialah ketika orang yang memandikan masuk ke rumahnya untuk memandikannya. Maka keluarlah cincin di masa remaja dari jari-jarinya dan ia melepaskan pakaian pengantin dari badannya. Bagi para pemimpin dan fuqaha, sama melepaskan serban dari kepalanya untuk dimandikan."Di kala itu rohnya memanggil, ketika ia melihat mayat dalam keadaan telanjang dengan suara yang seluruh makhluk mendengar kecuali jin dan manusia yang tidak mendengar. Maka berkata roh, "Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah, lepaskanlah pakaianku dengan perlahan-lahan sebab di saat ini aku berehat dari kesakitan sakaratul maut." Dan apabila air disiram maka akan berkata mayat, "Wahai orang yang memandikan akan roh Allah, janganlah engkau menyiram air dalam keadaan yang panas dan janganlah pula dalam keadaan sejuk kerana tubuhku terbakar dari sebab lepasnya roh," Dan jika mereka memandikan, maka berkata roh: "Demi Allah, wahai orang yang memandikan, janganlah engkau gosok tubuhku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh."

Apabila telah selesai dari dimandikan dan diletakkan pada kafan serta tempat kedua telapaknya sudah diikat, maka mayat memanggil, "Wahai orang yang memandikanku, janganlah engkau kuat-kuatkan dalam mengafani kepalaku sehingga aku dapat melihat wajah anak-anakku dan kaum keluargaku sebab ini adalah penglihatan terakhirku pada mereka. Adapun pada hari ini aku dipisahkan dari mereka dan aku tidakakan dapat berjumpa lagi sehingga hari kiamat." Apabila mayat dikeluarkan dari rumah, maka mayat akan menyeru, "Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda, maka janganlah kamu menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim, janganlah menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari ini aku akan dikeluarkan dari rumahku dan meninggalkan segala yang kucintai dan aku tidak lagi akan kembali untuk selama-lamanya."

Apabila mayat diletakkan ke dalam keranda, maka berkata lagi mayat, "Demi Allah, wahai jemaahku, janganlah kamu percepatkan aku sehingga aku mendengar suara ahliku, anak-anakku dan kaum keluargaku. Sesungguhnya hari ini ialah hari perpisahanku dengan mereka sehingga hari kiamat."


Wednesday, August 26, 2009

Polariti Pemikiran


"Kenapa kamu beli buku begini?"getus seorang kawan. Kebetulan di UTP ada PESTA Buku, ( http://utpbookfair.wordpress.com ) .. " Dia ni bukan pejuang ISLAM!" kata seorang kawan apabila melihat gambar CHE GUEVARA dengan sinisnya. "Siapa dia CHE GUEVARA?" "Kenapa Ramai anak-anak muda yang memakai baju bergambarkan potrait CHE GUEVARA?" Di ruang lintup buku itu tertera nama CHE GUEVARA. Bila saya menelaah buku itu...ia menceritakan bahawa nama sebenar pemilik pontrait itu adalah Ernesto "Che" Guevara de la sern, beliau lahir di Rosario, Argentina pada tarikh 14 June 1928. Beliau merupakan salah seorang orang kanan kepada Fidel Castro Presiden CUBA. Kenapa CHE GUEVARA ni sangat terkenal? APakah sumbangan beliau? Bagaimana beliau boleh mencetuskan satu pengaruh yang besar? Belekan demi belekan...akhirnya saya jumpa apa yang saya hendak....

Sebenarnya entry kali ini bukanlah untuk bercerita tentang CHE GUEVARA. Namun lebih kepada "Polariti Pemikiran". Apa yang dimaksudkan dengan "Polariti pemikiran"? Adakah "polariti Pemikiran" ini sangat penting untuk diketahui? Ya, sangat-sangat penting untuk diketahui. Ia adalah dasar pemikiran yang mempunyai satu radius yang berpolar. Yakni berputar-putar di sekitar polaritynya sahaja umpama theory Electromagnetic. Kita selalu mendengar ungkapan "Think out of your box!". Tapi, bagaimana hendak membentuk dasar pemikiran seperti itu? Kalau masih polariti pemikiran kita tidak berkembang...hanya berkisar di sekelilingan sahaja. Sebenarnya kadar itu boleh diubah dengan pencakupan ilmu yang meluas. Ramai di kalangan kita cukup berpandang serong pada buku-buku tulisan orang-orang barat. Malah, ada yang cukup alergik." Buku NOVEL ENGLISH...taknak belilah...mesti ada unsur-unsur KRISTIANITI dan yang sehala dengannya". Namun, inilah salah satu mindset yang perlu diubah. Bagaimana kita hendak mengetahui keadaan tempat itu, jika tempat itu tidak kita jelajahi? Bagaimana kita hendak mengenali seseorang itu, jika kita tidak memulakan perkenalanan?

Jadi, untuk mengembangkan polariti pemikiran saya, saya belek buku-buku tulisan orang-orang barat...bukanlah untuk saya mengembang ideologi kebaratan dalam diri saya. Namun, mencari-cari nilai-nilai estatika warisan Empayar Cordova yang masih terterap di dalam budaya orang barat. Yakni, budaya membaca. Ketahuilah, apabila kita berkenal-kenalan dengan buku-buku, di situlah kita berpeluang untuk berkenalan dengan cara pemikiran dan polarity pemikiran seseorang penulis. Di situ, kita akan membuat titik perbandingan dari minda kita yang sihat. Sebab itu, perlu juga dengan ada FUNDAMENTAL yang kukuh dalam diri kita. Kadang-kadang kita lebih suka membaca buku-buku yang kelihatan Islamik sahaja. Yalah, konon-kononnya kita akan menjadi lebih matang dan berwibawa dengan membaca buku-buku tersebut. Namun, bukanlah saya berkata sindir kepada orang yang membaca buku-buku Islamik. Malahan, saya anjurkan agar teruskan Istiqamah dengan bacaan tersebut, inshaALLAH akan lebih bermanfaat. Namun, perlu diingat, kadang-kadang kita hampir terlupa untuk mengenali ideologi-ideologi yang bercanggahan dengan Islam. Ambil mudah, seperti pengaruh "Che Guevara" di dalam gerakan mahasiswa yang radikal. Kenapa Mahasiswa Amerika Selatan mengambil "Che Guevara"sebagai icon pejuang muda? Apa hebatnya? Apa ideologinya? Dan apa diperjuangkan nya? Hingga mendapat tempat di hati mereka? Dari mana perlu kita ketahui segala maklumat itu, jika tidak dengan berkenal-kenalan dengan buku-buku yang menerangkan hal-hal yang berkaitan dengan beliau. Dan di situlah, peluang untuk kita counterback secara lebih ilmiah dengan golongan-golongan yang bertindak mengagung-agungkan beliau. Memang tidak diakui, CHE GUEVARA adalah seorang yang layak digelar icon. Kerana pejuangan tidak pernah luntur sehinggalah beliau mati dibunuh. Dan Ungkapan popularnya "Our sacrifice is a conscious one: it is in payment for the freedom we are building."

Rupanya ada jua nilai-nilai ISLAM yang menerjah dalam kehidupan CHE GUEVARA walaupun beliau tidak pernahpun menjadi seorang ISLAM. Dari seorang pelajar kepada seorang pemberontak lalu kepada seorang penggerak revolusi lalu kepada seorang yang diplomasi dan lalu menjadi penggerak Gerila di Bolivia....dan sekarang dikenang sebagai seorang Legenda of anak-anak muda pelampau(Radical Youth Movement).

Polariti pemikiran bukan sekadar perlu dikembang-kembangkan dengan dasar pemahaman corak pemikiran penulis. Malahan perlu jua ada pengambil titik-titik persamaan dengan ajaran ISLAM. Contohnya, dari sudut pengurusan. Dalam Islam, ada diajarkan cara pengurusan Islam, namun, banyak nilai-nilainya tersembunyi akibat arus pergolakan tamadun. Di mana risalah-risalah alam banyak dibakar dan terlupus akibat peperangan dan perubahan iklim. Maka, kita cuba kutipkan kembali dan dijadikan muhasabah.


Antara buku yang saya beli adalah "You call the shots" kisah mengenai seorang anak muda yang berjaya dalam 12 Business yang diusahakannya sebelum mencapai usia 21 tahun. Apa rahsianya? Apa strateginya?


Maka, saya sarankan pada anak-anak muda mahupun yang terlibat dalam pengurusan syarikat atau organisasi-organisasi, di kampus mahupun di peringkat negeri, banyakkan memperdalami ilmu-ilmu pengurusan dan strategi. Bukan sekadar strategi pemasaran, namun strategi pengurusan yang lebih effisien dan terapi. Agar di hujungnya nanti dapat menghasilkan satu output yang dikehendaki malahan berlipat ganda dengan apa yang dijangka. Sebab itulah, kita tidak seharusnya membelek-belek buku-buku yang kita rasa "ILMU", dan buku lain pula bukan buku "ILMU"... inshaALLAH dengan pembukaan minda..boleh dikatakan LIBERALISME THINKING. Kita akan lebih mudah meluaskan Polariti Pemikiran kita. Tapi ingat.......FUNDAMENTAL itu perlu KUKUH!


Dan...jangan lupa juga...buku-buku seperti ini, perlu seiringan sekali. Kalau tidak...Polariti pemikiran itu tidak akan ke mana-mana. Mahupun lebih tepat..membuah BINASA minda. Na'uzubilllah.....

Syukrani
syukrans@gmail.com
0138832372





Wednesday, August 12, 2009

USRAH ONLINE

Assalamualaikum wrh bkth,
Alhamdulillah, bersama-sama kita merafa'kan kesyukuran ke hadrat Ilahi atas nikmat kehidupan dan kekuatan dalam kita meneruskan hidup yang penuh dengan cabaran dan tribulasi ini.

Sama-sama kita berselawat ke atas junjungan yang Mulia Nabi Muhammad S.A.W, doa buat para keluarga baginda, para sahabat, tabi' tabi'in dan para Syuhada' yang telah bergelumang dengan perit dalam meniti
perjuangan menegakkan kalimah Agung milik ALLAH.
Syukur Alhamdulillah, kerana kita diberikan peluang untuk bersama meniti beberapa elemen dan penghayatan kepada Islam.

Saya kira ini adalah Usrah online yang ke2. Yang inshaALLAH diberi tajuk : "Ibadah dalam diari kehidupan Pejuang" yang disusunkan oleh Al Fadil Ustaz Hafeez Abdillah(http://ghulamassarawaki.blogspot.com/)
Apa itu Ibadah?

"Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahKu. " (Adz-Dzaariyaat : 56)

Di dalam Surah Dzaariyat menerangkan bahawa, ALLAH menciptakan kita dan Jin ini tidak lain tidak bukan hanyalah beribadah kepadaku. Namun, itu tafsiran secara ringkas. Ibadah yang digariskan oleh Para Fuqaha' adalah Taat dan Patuh. Namun, pengertian Ibnu Qayyim pula cukup berbeza yakni Ibadah itu adalah cinta. Kenapa dikatakan cinta? Adakah kerana berkasih-kasih sayang dengan ALLAH? Sedikit perumpamaan:
Pernahkah terdetik dalam hati anda rasa cinta kepada orang lain? Bagi sesiapa yang pernah, mereka tentu faham bagaimana keadaannya. Sampaikan kita sanggup buat apa sahaja. Setiap saat asyik teringat tentang si dia. Apa yang dia larang, kita cuba sebaik mungkin untuk tidak melanggarinya. Dan apa yang dia pinta, selagi boleh kita cuba usahakan untuk dapatkannya.

Sehinggakan kalau ada orang lain cuba menunjukkan sedikit kemesraan kepada si dia, kita sudah berasa terlalu cemburu. Lantas kita cuba memberikan yang lebih baik lagi.

Jadi, itulah yang dimaksudkan oleh Ibnu Qayyim tentang maksud ibadah. Ibadah adalah cinta. Kalau cinta kepada manusia kita sudah menjadi terlalu gila seperti itu, sepatutnya cinta yang seperti itu kita sandarkan kepada Tuhan.

Sebagai Seorang Pejuang Islam, seharusnya kita harus mempunyai dua elemen yang penting mengenai Ibadah. Yakni Taat Patuh dan Cinta

Di Sisi pandang,pengertian Ibadah berasal dari perkataan Arab yang membawa maksud merendah diri, tunduk, patuh, taat, menghina diri dan memperhambakan diri kepada yang lain. Menurut istilah syarak: taat, patuh dan merendahkan diri sepenuhnya kepada Allah swt - mengikut peraturan dan suruhan Allah sebagaimana ditetapkan di dalam Al-Quran dan sunnah Rasulullah saw. Kepatuhan ini hendaklah dilakukan secara berterusan setiap masa hingga ke akhir hayat. Ia merangkumi makna ketundukan dan kecintaan kepada Allah swt.

Asas-asas ibadah

1. Ketundukan - menurut, mengikut dan mendekatkan diri dengan segala perintah yang
disyariatkan Allah. Ketundukan ini berasaskan kepada perasaan sedar terhadap keesaan Allah dan kekuasaanNya ai atas segala sesuatu dibandingkan dengan kedaifan dan kekerdilan diri sendiri.

2. Kecintaan - kepatuhan ini hendaklah juga lahir dari rasa cinta kepada Allah. Ia berdasarkan kesedaran manusia terhadap limpah kurnia Allah, nikmat-nikmat dan rahmatNya. Kesedaran ini juga lahir daripada rasa kagum terhadap kemuliaan dan kesempurnaan Allah.

"Katakanlah: Jika kamu benar-benar mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi danmengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." Ali Imran : 31

"Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah, mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah." Al-Baqarah : 165

Ciri-ciri ibadah

1. Perhubungan manusia dengan Tuhan adalah secara terus - tidak memerlukan perantaraan sebagaimana ajaran Kristian. Allah sahaja hukum, tempat mengadu dan meminta ampun.

2. Peribadatan tidak terkongkong di tempat-tempat tertentu.

3. Ruang ibadah di dalam Islam sangat luas - meliputi setiap aktiviti
kehidupan manusia. Setiap apa yang dilakukan adalah ibadah sekiranya
cukup syarat.

Syarat-syarat ibadah

1. Amalan yang dilakukan hendaklah diakui Islam dan bersesuaian dengan hukum syarak.
2. Amalan hendaklah dikerjakan dengan niat yang baik - bagi memelihara
kehormatan diri, menyenangkan keluarga, memanfaatkan ummat dan
mamakmurkan bumi Allah.
3. Amalan hendaklah dibuat dengan seeloknya.
"Bahawa Allah suka apabila seseorang dari kamu membuat sesuatu kerja dengan memperelokkan kerjanya." (Riwayat Ibnu Majah)

4. Ketika melakukan kerja hendaklah sentiasa mengikut hukum-hukum syariat
dan batasnya, tidak menzalimi orang, tidak khianat, tidak menipu dan
tidak menindas atau merampas hak orang lain.
5. Dalam mengerjakan sesuatu ibadah, tidak lalai dari ibadah yang wajib. Peranan ibadah yang khusus Ibadah yang khusus seperti solat, puasa, zakat dan haji adalah untuk mempersiapkan individu menghadapi ibadah yang umum yang mesti dilakukan di sepanjang kehidupan. Solat mengingatkan kita lima kali sehari bahawa sesungguhnya kita adalah hamba Allah dan hanya kepadaNya tempat pengabdian kita untuk mengeratkan hubungan kita dengan Allah. Puasa menimbulkan perasaan taqwa kepada Allah sehinggakan kita tidak membatalkannya walaupun bersendirian. Zakat mengingatkan kita bahawa harta yang kita perolehi adalah amanah dari Allah. Di dalam harta kita ada hak-hak orang lain yang mesti ditunaikan. Haji menimbulkan perasaan cinta dan kasih kepada Allah di dalam hati dan kesediaan untuk berkorban keranaNya. Matlamat dan tujuan ibadah Kenapakah kita beribadah menyembah Allah SWT? Kenapakah Allah mewajibkan kita beribadah dan mentaatiNya? Adakah sebarang faedah diperolehiNya daripada perasaan khusyuk dan ikhlas kita yang patuh kepada perintah dan meninggalkan laranganNya? Kiranya ada manfaat maka apakah hakikatnya manfaat itu? Adakah sasaranya semata-mata perintah Allah yang kita mesti melaksanakannya?

"Aku tidak berhajatkan rezeki sedikitpun dari mereka itu dan aku tidak menghendaki mereka memberi Aku makan." Adz-Dzaariyaat : 57

"Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah, dan Allah Dialah Yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji." Faathir : 15

"Barangsiapa yang mengerjakan amal yang soleh maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri." Fussilat :46

"Dan barangsiapa yang mensucikan diri mereka, sesungguhnya ia mensucikan diri untuk kebaikan diri sendiri." Faathir : 18
"Dan barangsiapa yang berjihad, maka sesungguhnya jihadnya untuk dirinya sendiri." Al-Ankabut : 6

Penutup

Kita seharusnya menyedari betapa pentingnya untuk kita mengetahui serta membezakan konsep ibadah yang ditentukan olah Islam dan bukan Islam. Ibadah merupakan pengabdian diri yang berterusan kepada Allah, mengamal serta mengikuti kehidupan sebagaimana yang ditentukan olehNya sepanjang masa. Tidak cukup bagi kita dengan hanya mengerjakan ibadah khusus semata-mata dan meninggalkan ibadah yang lebih umum. Pun begitu tidak harus ibadah umum melalaikan kita dari ibadah khusus. Keimanan menuntut kita merealisasikannya di dalam kehidupan:

"Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan : `Tuhan kami ialah Allah' kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan): `Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih, dan gembirakanlah mereka dengan (memperolehi) syurga yang telah dijanjikan olah Allah kepadamu." Fussilat : 30

Sebagai seorang Pejuang, perlu ada ilmu yang jelas mengenai Ibadah. Perlu punyai Ilmu mengenai Ibadah. Bukan sekadar mengikut secukup rasa tanpa pengertian Ilmu yang jelas. Jika tidak, pastinya tergolong dari golongan yang bertaqlid. Walhal, Islam melarang dari bertaqlid.

Firman ALLAH :

"mengapa tidak ada sekelompokpun dari setiap golongan mereka itu yang berangkat untuk menambah ilmu pengetahuan agama" At Taubah: 12

Maka, di sini, saya bukakan untuk diulaskan atau penambahan dari sahabat-sahabat, sahabiah –sahabiah ataupun tuan-tuan dan puan-puan , ustaz-ustazah yang lebih mahir dari saya yang daif ini.

Wallahualam

Mohamad Syukrani
http://mohd- syukrani. blogspot. com

Rujukan:
1)Kitab Mattlaal Badrain oleh Syeikh Muhammad bin Daud Al-Fatani

2) Ringkasan Ibadah oleh Ibnu Rahmat .

3) Kitab Minhajul Muslim oleh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi .

4) Fiqh Syafii oleh Hj.Idris Ahmad S.H.

5)Khusyuk dalam Solat oleh Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat

6)Pesan-pesan terbesar Al Quran oleh Proffesor Dr Fazlur Rahman

Sunday, August 9, 2009

Jawatan Segera!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Saudara Muhtar Suhaili,

Sukacita dimaklumkan PTS Islamika yang merupakan anak syarikat Kumpulan PTS Publications & Distributors Sdn. Bhd. akan menjalankan usaha menerbitkan al-Quran dan Terjemahan di dalam Bahasa Iban dan Kandazan. Projek ini adalah hasil sumbangan individu yang memikirkan kepentingan Terjemahan al-Quran dalam Bahasa Iban dan Kandazan yang sukar didapati.

Sehubungan itu, kami memohon jasa baik tuan bagi mewar-warkan jawatan kosong seperti berikut:

Jawatan: Editor/ Penterjemah
Kekosongan: Empat (4). 2 dalam Bahasa Iban dan 2 dalam Bahasa Kandazan.
Taraf Jawatan: Kontrak 2 tahun.
Kelayakan: Mereka yang mempunyai ijazah, diploma atau sijil dalam Pengajian Islam diutamakan.
Skop Tugas: Menterjemah dan mengedit terjemahan al-Quran ke dalam Bahasa Iban dan Kandazan.

Semoga usaha ini mendapat keredaan Allah.

Sekian, terima kasih.


IMRAN AZMI,
Editor Perolehan,

PTS ISLAMIKA SDN. BHD (847946-W)
9-1 & 11-1, Jalan Wangsa Setia, Wangsa Melawati, 53300 Kuala Lumpur.
Tel: 03-41427416/13 Faks: 03-4142 7415 Mobile: 016-661 1540

Laman Web: http://www.pts.com.my
Blog: http://www.ptsislamika.blogspot.com
Universiti Terbuka PTS: http://www.universitipts.com



sumber: http://www.muhtarsuhaili.com

Thursday, August 6, 2009

Persepsi individu terhadap entiti "1 Malaysia"

Baju tergantung di dinding. Berwarna kelabu. Berbau harum. Usai sahaja dicuci lantas dijemur di sidaian. Namun, itulah baju seorang insan yang masih bergelar "si BUJANG". Namun, baju bukanlah ukuran sebenar. Kerana baju cuma baju. Yang paling penting adalah si pemakai. si Pemakai Baju NEGARA MALAYSIA yang baru kali ini adalah Dato' Seri Najib. Dengan slogannya "1 Malaysia". Di mana-mana sahaja, promosinya agak gempak dan "attractive". Di Akhbar pasti tak lari dan pasti dibingkaikan di satu muka surat yang lengkap. Di iklan-iklan kementerian mahupun seangkatan pasti terpampang "1 Malaysia". Malahan kalau ada NGO yang sedia ada mahu menjalin kerjasama dengan kerajaan, pasti "1 Malaysia" slogan yang diutama. PROMOSI nya agak baik.Malahan, di KL Sentral itupun disentap dengan Pameran 1 Malaysia. Agak Ironi dan agak menarik. Malahan sesiapa melihat pasti terasa mahu melangkah bersama. Benarkah kata-kata itu?


Tun Mahathir dengan Slogan beliau"Malaysia menuju wawasan 2020"
Tun Abdullah dengan Slogan beliau "Islam Hadhari menjana kemajuan Ummah"
Kali ini, Dato' Seri Najib dengan slogan beliau " 1 Malaysia"



Namun, kiraan saya, "1 Malaysia" ini agak mirip-mirip Khalifah Umar Abdul Aziz. Cumanya implementasi agak berbeza. Cuma pada slogan nya lebih kurang. Bercerita tentang Umar Abdul Aziz R.A, apabila beliau dilantik sebagai diumumkan mengganti khalifah selepasnya. Umar Abdul Aziz terus menanggalkan pakaian mewahnya, mendermakan segala kekayaannya kepada Baitulmal. Dan, apatah lagi, ketika lawatan seorang saudaranya di pejabat khalifah, baginda berkata kepada saudaranya,"adakah lawatan ini peribadi atau tentang masalah negara?" Jawab Saudaranya, " lawatan peribadi". Serta merta baginda padamkan lilin itu dan berkata "ini adalah harta rakyat, maka jika soal peribadi tidak layaklah dipergunakan untuk peribadi". Itulah Slogan yang Mahal dari Khalifah Umar Abdul Aziz. Percaya atau tidak...di zaman pemerintahan Umar Abdul Aziz, rakyatnya tidak ada yang miskin. Hendak dicari si pengemis pun tidak ada. Malahan Baitulmal sudah mampu menjana keuntungan. Itu hasil dari 2 setengah tahun Khalifah Umar Abdul Aziz mentadbir negara. Apatah lagi, kisah serigala dan kambing biri-biri. Ketika hidupnya Khalifah Umar Abdul Aziz, si serigala yang bersebelahan dengan kambing biri-biri tidak beranipun membaham kambing biri-biri. Setelah kewafatan Khalifah Umar Abdul Aziz, serigala yang bersebelahan Biri-biri ini membaham biri biri ini. Ini bukan cerita dongeng semata-mata. Inilah fakta sejarah.
1 Malaysia
Rakyat didahulukan..
Pembangunan negara diutamakan...
Slogan yang amat menarik...


Daripada: MirianBlog: 1Malaysia Subur di SarawakDato' Sri, We are a living example of your 1Malaysia concept and had been practiced it since our forefathers, however how we wish this can be translated into a 1 development concept. In terms of infrastructure facilities we are way far off than west m'sia. Our basic infrastructure like road system are in very bad condition with potholes and bumps all over the place. this shouldn't happen after we have attained 50 years joining the federation. We should be at par in deveopment with west m'sia to realise we are 1 malaysia..tq.(Dato' Sri, kami i
alah contoh sebenar konsep 1Malaysia anda dan telah mengamalkannya sejak zaman nenek moyang kami, namun kami inginkan konsep ini diterjemahkan kepada 1 konsep pembangunan. Dari segi kemudahan infrastruktur, kami jauh ketinggalan berbanding Malaysia Barat. Infrastruktur asas kami berada dalam keadaan yang teruk dengan lopak dan lubang, serta bonggol di sana sini di jalan raya kami. Ini tidak seharusnya berlaku setelah 50 tahun kami menyertai Malaysia. Kami seharusnya setanding dari segi pembangunan dengan Malaysia Barat untuk menjadikan 1Malaysia satu kenyataan)

antara Quote yang sempat saya ambil dari blog http://www.1malaysia.com.my/ , apa-apapun, perihal 1 Malaysia agak menarik. Mungkin antara-antara langkah yang perlu diambil Dato' Seri yang saya syorkan adalah yang pertamanya, memecat Anggota-anggota Parlimen yang Corrupted, para penjawat Kerajaan yang Corrupted(termasuklah Badan-badan Pertahanan seperti POLIS, ASKAR, BPR atau seangkatan dengan nya) seperti yang dilaksana oleh Khalifah Abdul Aziz R.A, meminta para ahli Parlimen dan pihak-pihak yang berkaitan untuk melunaskan zakat. Dan mempertingkatkan keberkesanan sistem Waqaf dan Majlis baitulmal. Institusi-institusi kebajikan. Diperkemaskan dan dinaik taraf mutunya. Memberi dana yang kepada NGO-NGO yang bergait aktif dalam kemasyarakat dan sebagainya.
Mungkin boleh jadi slogan "1 Malaysia" ini menjadi lebih benar kata-kata nya, apabila Dato' Seri meninggalkan kediaman mewah dan mendermakannya lalu dijadikan rumah anak-anak yatim? Atau terus mewaqafkan kepada baitulmal?
mungkin boleh jadi slogan "1 Malaysia" ini menjadi lebih benar kata-katanya, apabila Dato' seri mengisytiharkan kekayaan yang sedia ada, lalu mendermakan separuhnya atau 20% kepada baitulmal untuk diuruskan kepada pihak-pihak yang memerlukan seperti ibu-ibu tunggal, anak-anak yatim, atau sebagainya?
Boleh jadi lebih kompromi?
Sebenarnya slogan "1 Malaysia" ini mirip-mirip slogan ISLAMdi Dalam Islam sendiri, telah lama mengumumkan tiada barrier antara manusia. Yang hitam mahu yang putih. Yang tinggi mahu yang pendek, yang tua atau yang muda, yang kaya atau yang miskin. Tetap tidak diperbeza-bezakan. Malahan, kesemuanya berhak memiliki apa yang berhak dimiliki. Yang kaya menolong yang miskin. Yang Gelap bermain bersama yang putih. Ardikaryanya…semuanya tidak ada beza

surah Al Hujurat: (ayat 12)"Hai manusia, sesungguhnya
Kami
menciptakan kamu dari seseorang laki-laki dan seorang perempuan dan
menjadikan
kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling
mengenal. Sesungguhnya
ALLAH maha MENGETAHUI lagi Maha
MENGENAL."

Berbalik mengenai soal sabah dan Sarawak. Realistiknya, kemewahan Sabah dan Sarawak ini banyak menyumbang ke tanah Semenanjung. Saya amat percaya, jika 100% hasil negeri Sabah dan Sarawak jika diberikan pada Sabah dan Sarawak, pastinya Bumi Bawah bayu dan Bumi Kenyalang ini lebih kaya raya dan moden. Saya pasti, Bukan sekadar litar Sepang wujud di negeri itu, Bukan sekadar UMS dan UNIMAS sahaja berdiri megah. Malahan setiap daerah barang kali berdirinya UNIVERSITI sendiri. Malahan, pasti dan pastinya inshaALLAH, dengan itu juga, Sabah dan Sarawak akan menjadi tonggak Asia Tenggara dan Malaysia. Kerana dua Negeri ini adalah Negeri yang kaya raya dengan bahan mentah dan hasil pendapatnya.Dan saya percaya, selepas itu pasti tidak ada wujud perkataan “orang borneo tinggal atas pokok atau duduk di gua”.
1 Malaysia……(lebih realistik…jika Islam diketengahkan)
Kerana ISLAM itulah yang lebih adil dan saksama. Slogan yang dibawa oleh Khalifah-khalifah agung di zaman dahulu. Membawa kepada kejayaan Ummah yang mencetus “TAMADUN ISLAM” yang menjadi rujukan para Ahli teknologis dan Ahli Sains.

Orang Borneo

Tuesday, August 4, 2009

Hujan turun di petang hari

"Tip!"...."Tip!" Hujan menitis membasahi alam. Bunyi rintisan air dari langit kedengaran di jendela. Nun jauh dari langit, setitis air jernih menerjah alam. Serangkaian dan berkumpulan. Jatuh berderai. Sama-sama membasahi alam. Ada yang mendahulu, ada yang datang kemudian. Namun, titisannya agak ramai. Kerana ramai itulah, bumi menjadi basah. Lama-kelamaan terus ia tenggelam dek hujan. Kadang-kadang renyai, kadang-kadang lebat, kadang-kadang titisan sahaja.


Firman ALLAH dalam Surah ke 30, Ar Rum, ayat 24 yang bermaksud:
"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya, Dia memperlihatkan kepadamu kilat untuk (menimbulkan) ketakutan dan harapan, dan Dia menurunkan hujan dari langit, lalu menghidupkan bumi dengan air itu sesudah matinya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mempergunakan akalnya. "

Itulah hujan yang ALLAH kurniakan kepada ALAM. Seantero Alam menikmati habuan yang terhingga nikmatnya. Dari setitis air jernih di angkasa itu terbitnya bermacam-macam produk-produk serta aktiviti-aktiviti yang tak terlintas di minda kecil. Jus jus buah-buahan atas hasil titisan air jernih langit, sungai-sungai dan lautan yang tempat kehidupan air. Aktiviti-aktiviti berkayak dan berenang hasil dari air jernih di langit ini.
Firman ALLAH dalam surah 23, Al Mukminun ayat ke 18


" Dan Kami turunkan air dari langit menurut suatu ukuran; lalu Kami jadikan air itu menetap di bumi, dan sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa menghilangkannya. "


Betapa megahnya ALAM atas kurniaan ILAHI. Karya dari setitis air jernih di langit membuak pelbagai nostalgia. bermulanya kembara alam. Namun, pernahkah kita terfikir? Sebalik kisah setitis air hujan dari langit ini? Perihal orang yang berfikir seperti difirmankan oleh ALLAH pada surah Ar Rum ayat ke 24 "...Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mempergunakan akalnya. "



Titisan Hujan itu yang membasahi alam adalah perihal pengajaran tentang "UKHUWAH". Dari alam itu, ALLAH sentiasa memperingatkan kita betapa ALAM yang diperintah ALLAH itu sentiasa menjaga Ukhuwah yang terbina. Malahan, tidak kira yang dahulu mahupun kemudian. Seperti mana titisan hujan dari langit, yang dahulu dan yang kemudiannya, ia tetap jatuh ke alam. Mementeraikan Alam dengan janji yang satu, yakni patuhi seruan ALLAH. Biar ia jatuh ke bumi india atau bumi Malaysia, atau Bumi Amerika. Tetap titisan air ini saling melengkapi antara satu sama lain. Satu simbol kehebatan kuasa ILAHI. Namun pernahkah kita berfikir?
Monolog
air jernih pertama yang dahulu:" Ya Akhi, aku telah diutuskan oleh ALLAH dahuluan darimu, namun kita tetap di jalan yang satu, selamat kita bertemu di bumi"
air jernih kedua yang kemudian:" Ya Akhi, persilakan untuk ke bumi, bersama kita laksanakan tugas kita dengan penuh taat"


Betapa sejuknya jiwa melihat mereka saling bekerja sama, tanpa iri mahupun dengki...menerusi perjalanan tanpa jemu dengan izinNYA ALLAH yang MAHA BERKUASA.

"Kadang-kadang, kerana hikmah hujan, bagi orang yang berakal, pasti membuah kenikmatan IMAN"
Hujan turun di petang hari
Syukrani

Thursday, July 30, 2009

si Jumud dan si Moden



SI JUMUD dan SI MODEN




Ini bukan sekadar cakap atau cerita kosong, namun perlu diingat, ini adalah antara kisah-kisah yang perlu diamati dan perlu dihayati. Bukan seorang dua yang perlu diperlihat, namun ramai di antara yang mengaku diri Da’ei tapi padahal hanyalah “pengikut” yang berkhayal dalam GERAKAN ISLAM namun tidak menampakkan ciri-ciri ahli Gerakan ISLAM yang sebenarnya.
Dakwah itu bukan disandarkan pada gerak kerja pada Jemaah. Dakwah itu disandarkan pada diri sendiri dan itulah kenyataan yang dinyatakan oleh Imam Hassan Al Banna “ Sebelum dirimu ingin menegak Islam, maka tegakkan Islam dalam dirimu”. Betapa ramai anak-anak muda yang mengikuti gerak Kerja ISLAM tapi gagal menghayati PERKATAAN “DAKWAH” itu. Ada yang mengerti DAKWAH itu perlu dilakukan dalam “gerak kerja”. Tapi gagal mengaplikasikan “DAKWAH” itu pada perilaku individu. Ambil mudah, contoh bertegur sapa, dan menyebarkan salam. Itulah antara Sunnah Rasulallah SAW yang banyak ditinggalkan. Masing-masing mendabik dada ketika berjalan. Cuba mengendah orang lain, cara salam pun tak menunjukkan MUKA, malahan tangan sahaja diterpa, mukanya dipaling ke tempat lain. Adab bersalam pun tak betul. Malahan, cara berbahasa pun kasar, kadang-kadang perilaku seolah-olah orang yang besar pangkat. Macam ada status pula. Yang DA’EI adalah yang terlibat dengan gerakan, yang tidak terlibat dengan gerakan bukan DA’EI, begitukah cara kita berfikir? “ DAKWAH itu bukan didirikan berdasarkan JEMAAH. Namun, perlu diingat, dakwah itu nilainya hanya boleh dikira oleh ALLAH bukan KITA yang punya mata yang rambang, terhad dan sebagainya.Dan seharusnya setiap Kejayaan dakwah itu ada perlu ada KPI(Key Performance Indicator). Yakni, antaranya perlu diperlihatkan. Kadar kejayaan Islamisasi. Adakah Berjaya mencapai Objektif sebenarnya Islam itu? Adakah Berjaya mengislamkan orang-orang di sekeliling? Atau adakah Berjaya menarik perhatian ramai terhadap Islam? Atau hanya sekadar Berjaya menjalankan program dengan sambutan yang meriah? Dan perlu diingat, jika ramai orang dah tak suka dengan kita, apatah lagi yang bergelar DA’EI, maka itu perlu diperkemaskan kini. Maka pasti ada masalah di situ. Ia umpama kereta. Siapa yang salah jika berlakunya kemalangan? Kereta atau pemandu? Pemandu atau Kereta? Siapa yang mengorak pergerakan kereta? KERETA sendiri kah yang mengemudi KERETA? Jawapannya mestilah Pemandu! Jika Si pemandu Cuai dalam menjalankan tugas sebagai pemandu, tidak mengikuti piawaian yang ditetapkan oleh Jabatan Pengangkutan Jalan Raya, atau sebagainya, dihujungnya, pasti akan berlanggaran atau bergeseraan dengan kereta-kereta yang lain.


Bagaimana kita mahu membentuk sebuah BUS Pengangkutan yang boleh menarik ramai orang? Pastinya pertama:
1- Informasi yang jelas boleh didapati
2- Menuju ke destinasi yang dihendaki kita
3- Selesa dan Murah
4- Penjual tiketnya ramah dan mesra(antara faktornya juga)
5- Ada sahabat atau kawan yang turut bersama
6- Banyak kemudahan yang disediakan.
Jika itulah antara faktor-faktor yang menjadikan sesebuah syarikat BUS(pengangkutan) Berjaya. Kenapa tidak perlu ada satu Pasukan Penyelidikan KHAS wujud untuk mengkaji dasar atau kelemahan dalam GERAK KERJA?
Kadang-kadang, tidak dinafikan, ada MANUSIA yang mengaku Da’ei, tapi disempitkan dengan pemikiran yang kolot(tidak menepati intipati ISLAM yang sebenar) dan agak tersempit. Katanya SYADID, walhal itulah perangai yang dilarangi oleh Rasullah SAW. Malahan itulah akibatnya ramai lari dan fobia dengan gerakan ISLAM di MALAYSIA.
1- Kurang Mesra seorang Da’ei terhadap orang sekeliling, konon-kononnya ingin menjaga perilaku. Doktrin-doktrin yang salah mengenai ISLAM. SUFISME kononnya, padahal itu adalah ajaran yang bertentangan dengan ISLAM. Nabi SAW sendiri mengamalkan kosenp bersosial(yang wajib diikuti kita sebagai ummatnya, berlandaskan Al Quran dan hadithnya).
2- Terlalu KERAS dalam menegur (kadang-kadang teguran sangat-sangat tidak membina, dan tidak kena pada tempat, salah orang untuk berbicara, tidak tahu cara menghormati orang lain dan sebagainya)
3- Kurang perihatin terhadap kebajikan orang-orang sekeling. Kadang-kadang bahana NAFSUnya nak menyebarkan ISLAM(informasi) tapi salah teknik berdakwah. Berdakwahlah dengan kadar yang ilmiah dan sabar. Bukan meluru-luru dengan kata-kata yang pedas dan kurang manis didengar. (Kadang-kadang perit jiwa mendengar).
4- Tidak Fleksible dan kurang interaksi.
Banyak sebenarnya faktor-faktor yang perlu digarapkan, namun perihal ini tidak mampu disenaraikan.

Alhamdulillah, hasil Seminar Pengurusan Strategik peringkat Nasional di Langkawi, sedikit sebanyak dapat memberi pelajaran tentang Pengurusan Dakwah yang lebih berkesan. Apakah Dakwah itu berdiri atas tunjang JEMAAH? Atau berdiri atas tunjang individu? Kalau atas tunjang Individu, apakah objektif yang perlu dicapai? Kalau atas tunjang Jemaah, apakah objektif yang perlu dicapai?

Si Moden, dan Si Jumud. 2 2 yang mempunyai matlamat yang sama. Untuk mendapat keredhaan ALLAH. Namun, kedua-duanya bertentangan dari sudut implementasi. Kadang-kadang Si Moden ini agak rasional di sesuatu tempat, manakala si JUMUD pula agak rasional di sesuatu tempat yang lain. Jadi, kita pulangkan kembali pada diri individu. Di ruang mana harus dicari? Selesa di bahagian mana? Atau lari dari kedua-duanya.
Perlu tidak, 2 2 perlu ada. Dari tidak ada, kepada Ada. Dari 1 kepada 2. Berhasilnya sesuatu atas sebab ada tindakan.
“The main goal of education is not knowledge, but the action” Dr Hj Sobri (CEO Hitech)

Sunday, July 26, 2009

Nak pa klakar kitak ya?

Apa kata kitak?

Selalunya, anak muda Saghawak(Sarawak) adalah anak muda yang diklasifikasikan sebagai orang mudah menerima idea atau lebih senang dikenali sebagai OPEN MINDED. Tapi benarkah semua ini? Hakikatnya lihatlah penerimaan anak-anak muda Islam Sarawak terhadap fenomena “Shuffle” , couple, underground, HIP HOP(ketika dulu) , PUNK, SKIN HEAD dan sebagainya. Ya, benarlah, anak-anak muda Sarawak adalah anak-anak yang senang menerima PERKARA-PERKARA yang menjadi alternatif pada dirinya. Yang membolehkan dirinya meraih popularity di kalangan anak-anak muda. Atas sebab apa? Baagaimana fenomena ini menular? Adakah kerana anak-anak muda Sarawak ini berketurunan para Pahlawan-pahlawan seperti Rentap? Syarif Mashahor? Ataupun Rosli Dobi pejuang-pejuang kemerdekaan Tanah air Sarawak?
Hakikatnya, ramai di antara anak-anak muda Sarawak ini kurang menghayati erti PERJUANGAN akibat terleka dengan anasir-anasir luar yang tidak sihat. Adakah ini kerana anak-anak muda Sarawak telah kehilangan SEMANGAT KESARAWAKAN?
Penerimaan secara “OPEN MINDED”:
1- OPEN MINDED adalah salah satu ideologi yang diterapkan oleh LIBERALISME. Yakni meraikan segala pemikiran kerana beranggapan tiada beza antara semua. Semua adalah sama dan benar.
2- OPEN MINDED berkisarkan anasir-anasir “LUCAH” sahaja.
Pernah tak kita terfikir? Bahawa OPEN MINDED sebenarnya adalah berfikiran terbuka malahan mampu menggarap yang baik. Anak-anak MUDA Sarawak selalu mengutuk kawan-kawan mereka yang tidak mahu mendengar celoteh “lucah” dan dilabelnya kawan-kawan mereka itu sebagai OTAK SEMPIT. Walhal hakikatnya, mereka inilah OTAK SEMPIT. Ini kerana, apabila diceritakan tentang kisah-kisah ISLAM, tentang Akhlak, tentang Fiqah dan sebagainya yang kea rah positif. Mereka terus menerus cuba menutup ruang padahal sebagai seorang yang OPEN MIND yang mereka klasifikasi seharusnya mendengar dan cuba menggarap apa yang terbaik pada diri mereka. Dan ini yang sebenarnya harus mereka lakukan jika benar-benar mereka ini golongan yang OPEN MIND.
Sangat diakui, budaya di Eropah dan US adalah budaya OPEN MIND. Tapi, ketahui, OPEN MIND mereka ini tidak menyempitkan mereka untuk berbincang tentang soal AGAMA, soal POLITIK, soal PELAJARAN ataupun sebagainya. Malahan, di kalangan mereka, setelah perbincangan turut membuat kajian yang khusus mengenai perbincangan yang sedia ada. Namun, budaya ini jarang ditanamkan pada dada anak muda.
Seharusnya budaya OPEN MIND itu diklasifikasi sebagai MINDA yang terbuka kepada semua perkara dan menggarap perkara-perkara yan baik untuk dianalisa dan diperhati serta dikaji. BUKAN NYA MENYEMPITKAN MINDA yang terus tersepit untuk mahu maju!
Kenapa harus ditutup MINDA untuk agama?
Adakah AGAMA itu satu ancaman kepada Kemajuan?
Adakah AGAMA itu kolot?
Adakah AGAMA itu ketinggalan?
Adakah AGAMA itu menyempitkan?
Sebenarnya, cara kita berfikir TIDAK MEMBUKA MINDA(OPEN MINDED) itulah menyebabkan fikiran kita kolot. Tak Maju. Lupa Tuhan. Lupa Daratan. Lupa Jati Diri.

Jika benarlah ISLAM itu satu sekatan kepada kemajuan......
Tolong buktikan. Jika tidak…saya percaya, kalian sudah menampakkan pelbagai BUKTI yang jelas bahawa ISLAM itulah punca yang menjadikan adanya teknologi-teknologi yang tidak mampu difikirkan otak manusia yang terhad. Kajian-kajian para Ulamak(Ibnu Khawarizmi, Ibnu Sina, Ibnu Kathir dan sebagainya) telah menyumbang kepada TSUNAMI Tamadun di Eropah setelah mengalami perubahan setelah berkurun lama BERGELAPAN dengan sistem Feudal. Zaman kegelapan Eropah. Sebab apa sidak ya berjaya? Adalah kerana, sidak nampak "ISLAM" membawa rahmat kepada Alam. Namun, sidak sisihkan banyak nilai-nilai yang murni dalam ISLAM, sebab ya tamadun sidak ya sik SEHEBAT ne pun jika dibanding peradaban ISLAM yang banyak dicatatkan sebagai asas kajian-kajian ilmuan.

Anak-anak Sarawak. Kalaulah kita nak maju, perlu kita buka minda kita (open minded) kepada agama ISLAM. Percayak atau sik….terpulang pada OPEN MINDED sik cara kita berfikir?Kadang-kadang kita padah kita tok OPEN MINDED. Tapi, bila orang klakar pasal agama, lalu kita lari, yalah tek OPEN MINDED?
Ne gaya?
Jum...kempen OPEN MINDED towards ISLAM
Syukrani
Hutan Simpan Niah
Open Mind Training Centre