Saturday, December 29, 2007

Belajar memandu?

Lemas, Kesah, Bingung...geram, marah? Semasa memandu? Itu adalah satu perasaan yang menghambur dalam jiwa manusia. Diselaputi dengan hasutan syaitan, lunak keasyikan dalam kemarahan dan geram...

gambar Faizal memandu naik bukit Inobong yang tinggi untuk menawan puncak inobong!

Semua perasaan itu bukan kerana bila memandu...bukan..bukan...perasaan itu timbul bila instruktor yang mengajar saya memandu, mengajar sambil lewa, bersikap tidak professional dan endah tak endah dalam mengajar saya untuk memandu. Inilah akibatnya bila kita tidak mencari instuktor memandu tanpa selidik. Saya kesal dan geram memikirkannya.

Setiap hari hampir 2 jam saya menunggu instruktor tersebut untuk mengajar saya. Alasannya ada ada sahaja. Padahal, alasan itu tidak munasabah sekali. Alasan makan? Alasan hujan? Alasan datang lewat? adakah itu alasan untuk kita menghadapi pelanggan atau pelajar?

Ini adalah soal disiplin dan tolak ansur dalam perniagaan. Diakui bahawa kita sebagai tenaga pengajar harus memainkan peranan yang komitmennya jelas untuk mengajar seseorang. BUKAN HANYA KERANA DUIT! kalau kerana duit, pasti sudah saya mencari instruktor yang berlainan agama. Ini adalah soalan prinsipal kita sebagai seorang ISLAM sejati atau belum cukup ISLAM.

Saya teringat novel Bila cinta bertasbih, Watak utamanya Azzam berkata kepada dirinya ketika menghadapi masalah perniagaan, "Kalau mahu buat sesuatu itu, buatlah dengan bersungguh-sungguh! Barulah kita lelaki sejati(muslim sejati), jangan buat kerja sambil lewa, itu bermaksud kita orang yang lemah,lembik...bukan lelaki sejati."
Bukankah Rasul pernah berpesan dalam satu hadithnya yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah
Berkerjalah kamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya, beribadahlah kamu seolah-olah esok kamu akan mati.
Inilah masalah dibelenggu oleh kaum masyarakat kita sekarang, terutama bila kita tidak betul-betul ikhlas dalam melakukan sesuatu. Lakulah sesuatu itu atas dasar kerana ALLAH. Dan bila melakukan sesuatu kerana ALLAH. Buatlah yang terbaik. Kerana sebagai seorang yang mencintai ALLAH, menganggap ALLAH itu kekasihnya. Pasti dia akan melakukan terbaik untuk memenangi cinta ALLAH. Bagaimana kita mahu memikat seseorang jika setakat buat kerja sambil lewa. Itu juga soal business dan akhlak kita. Kita mahu terbaik, tapi soal usaha. Kita tidak mahu berusaha, malah kita malas berikhtiar untuk mendapat terbaik. Sebab itulah, masyarakat kita ketinggalan. kenapa? Kerana kita sendiri tidak kesihan pada diri kita. Kita tidak kenal cinta kita pada ALLAH. Dan kita tidak tahu, bahawasanya, Dunia ini milik ALLAH dan rezeki itu adalah kurniaan ALLAH. Tapi hendaklah kita berusaha ke arahnya.
ALLAH tidak akan mengubah sesuatu kaum itu, melainkan kaum itu mahu mengubah dirinya sendiri.
Ayuh! Umat ISLAM! UMAT ISLAM UMAT TERBAIK! adalah kita sendiri mahu mengubahnya! adalah kita sendiri! KIta harus berubah lebih proffesional dan lebih gigih dalam menuju kejayaan dunia dan akhirat!
Buatlah terbaik...soal kalah atau menang, berjaya atau tidak...itu adalah kasih sayang dari ALLAH untuk kita semua...

Maka sama-sama kita nilai dimana tahap kita.
Cinta kita pada ALLAH...

ISLAM THE BEST SOLUTION!

Friday, December 21, 2007

Bersama ustaz Nik Abduh

Warkah ini bukan warkah memuja mahu memuji..tapi luahan isi hati

Terus terang, aku sangat minat pada AYAHnya...menyanjungnya..malah kagum dengan pembawaannya. Ayahnya merupakan salah satu pemimpin pembangkah yang dikagumi ramai. Antara tokoh politik yang sangat digeruni di nusantara ini. Dikenali di serata Malaysia. Siapa tidak kenal..TOk Guru Dato Nik Abdul Aziz Nik Mat? Yah!


Jadi, peluang yang ada, apabila Ustaz Nik Abduh melawat kota kinabalu, kebetulan masa itu adalah asar, beliau memberi sedikit pengisian di Masjid. Syahdu..aku dapat solat di belakangnya. Terasa solat di belakang tok guru pulak. Memang mukanya ada iras-iras tok Guru. Syukur pada ALLAH. Sukar dpt peluang bersama mereka ini.

Sebenarnya, entry kali ini bukanlah bercerita mengenai pengalaman bersama mereka. Kerana ia tidak memberi apa erti yang banyak jika dibandingkan dengan apa yang disampaikan mereka. Jadi intipati entry saya kali ini adalah berkait dengan tazkirah yang disampaikan ustaz Nik Abdu iaitu "ISLAM,IMAN dan IHSAN".


ISLAM

Apa ertinya ISLAM? ISLAM bermaksud sejahtera dalam bahasa ARABnya. Tapi ISLAM dalam pengertian agama adalah kehidupan."Sesungguhuya agama di sisi Allah adalah Islam...(QS. Al-Imran 3:19). Seseorang itu ditetapkan ISLAM setelah ia mengucap dua kalimah syahadah iaitu " AKu naik saksi, tiada tuhan melainkan ALLAH, dan Nabi Muhammad itu Pesuruh(utusan) ALLAH" . Seseorang itu akan menjadi Muslim setelah ia mengaku tiada tuhan melainkan ALLAH dan Muhammad itu pesuruh ALLAH. Tidak bermaksud ia adalah sempurna untuk masuk ke syurga. Kerana ia belum mencukupi. Dalam lafaz itu ada 2 pengertian iaitu dari mulut(Lafzi) dan dari hati( Qalbi). Maka ia berkait rapat dengan Iman. Secara teorinya, Setiap lafaz itu mesti diletakkan kepercayaan yang mendalam melaluinya. Iaitu, dengan lafaz tadi, orang itu hendaklah percaya dengan apa dikatakanya. Ia tidak boleh umpama Burung kakak tua yang bisa mengungkap kata-kata "SELAMAT PAGI" tapi tidak mengerti maksudnya dan tidak percaya apa dikatanya. Sebab itulah, dalam Surah AS SHAF ayat ke 4 ALLAH Taala menyata " Amat besar kebencian di sisi ALLAH, kerana kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu perbuatkan"


Hari ini, banyak kita mengaku kita adalah Islam, dalam satu masa, bila ada pihak mendakwa kita adalah kafir ,kita marah dan memukul dia. Tapi dalam satu masa, kita tidak mengamal ISLAM secara kaffah(menyeluruh). Sedangkan ALLAH nyatakan dalam surah Al Baqarah ayat 208 "Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara menyeluruh. Janganlah kamu ikut jejak langkah syaitan. kerana syaitan musuh kamu yang nyata." Sebenarnya, hakikatnya kita tidak mengamalkan Islam secara menyeluruh. Maka secara ertinya, kita belum cukup Muslim. Belum Cukup Islam. Atau bukan muslim sejati. Dan relevannya di sini, pengakuan kita pada ALLAH tadi belum cukup bermakna. Tiada ertinya, kenapa? kerana kita sendiri mengaku tiada ALLAH dan Rasul itu pesuruhnya. tapi menafikan dalam hati dengan mengikut hawa nafsu, jejak langkah orang-orang yang derhaka kepadaNya. Antaranya, mengikut peredaran barat yang bertunjangkan pemikiran manusia semata-mata bukan berlandaskan Hukum ALLAH dan Sunnah Rasulallah S.A.W. Bukankah pengucapan tadi itu sia-sia belaka? Karut dan menipu? sebab itu bila dikaitkan dengan Iman. Iaitu Percaya pada ALLAH, Percaya pada malaikat, Percaya pada Kitab, Percaya pada Rasul, Percaya pada hari akhirat dan percaya pada Qada dan Qadar itu tunjang pada Islam juga. Berkait rapat. Kita hendaklah beriman kepada 6 elemen rukun iman ini, percaya sepenuhnya dengan erti kata, menjaga apa yang dipercaya dengan sebaik-baiknya. Contohnya, kita percaya pada Rasul, maka ikutilah sunnahnya. Tiada keraguan! Tapi kadang-kadang, kita manusia ini, penuh ragu dan panca roba...eksyen lebih. Cakap tak serupa bikin? betulkan? maka sama-sama kita renung semua ini. Kerana pastinya belum tentu kita ini muslim sejati. kerana iman kia senipis bawah merah....iye ke? Iman ini adalah terletak pada keyakinan kita pada benda semua ini.Iman itu berkait rapat dengan tauhid. (Tauhid Uluhiyyah) dan (Tauhid Rabbubiyyah) dan Ihsan adalah segala kita perbuatkan dengan erti kata kehidupan kita. Islam dizahirkan dengan ihsan. Rasulallah S.A.W menzahirkan kebenaran ISLAM itu dengan amalan,perbuatan itulah dinamakan Ihsan. Kebaikan. Iaitu perhubungan antara ALLAH (Hablulminallah) Perhubungan antara manusia (Hablulminnas) dan perhubungan antara alam (Hablulminalalam).


"Kami beriman kepada Kitab Suci yang diturunkankepada kami dan kepada yang diturunkan kepada kamu; Tuhan kami dan Tuhan kamu adalah Maha Esa, dan kita semua pasrahkepada-Nya (muslimun) (Q.S. al-'Ankabut 29:46).


Semua perbuatan kita lunaskan tersebut yakni Rukun Islam 5 perkara, RUkun Iman 6 perkara...tapi belum cukup sempurna ISLAMnya, kerana ISLAM ini umpama RUmah dan tiangnya tadi adalah Tauhid(kepercayaan kita) dan dibina oleh ISLAM lalu disempurnai oleh IHSAN..

IHSAN ini adalah perbuatan yang ikhlas. Contohnya, makan dengan cara Islam, tidur cara ISLAM. Malah belum lengkap semuanya jika kita tinggalkan dakwah dan jihad, kerana ia juga sebahagian dari ISLAM.

Justeru penting disini apa yang saya perluaskan lagi, setiap apa kita kerjakan hendaklah berlunaskan Al Quran dan As Sunnah. Jangan kita mengaku diri kita ISLAM dalam satu masa melanggar ajaran ISLAM dan berpura-pura dalam ISLAM. Ia adalah satu pekerjaan orang Munafiq!


apa yang kurang tolang tambahkan...ini yang saya ingat sedikit apa yang ditazkirahkan..banyak lagi kurang, kerana nota kakinya hilang entah dimana saya letak...jadi,masih banyak kurang...harap maaf

Thursday, December 20, 2007

Mencari tukang kasut..



"Alhamdulillah" desisku di dalam hati..sudah sejam lebih aku terpingar di tengah-tengah ibu kota Sabah ini untuk mencari tukang kasut, baru kali ini bersua.Itupun dia yang menyapaku.."Bang, jahit kasut?" ..aku melihat sekeliling kota kinabalu yang pesat lagi membangun, tapi roh Islamicnya kurang menyerlah..sinar mentari sahaja menyinari ibu kota ini, nun hadapan, ada iklan TIGER ,kalau iklan biskut tiger tak adala masalah, tapi ini iklan..tiger beer...masyaALLAH

Sejam lebih aku mengeliling ibu kota, mencari tukang kasut untuk membaiki kasut peninggalan arwah pakciku, yang kemalangan jalan raya awal januari tahun ini, baru berusia 27 tahun dan baru sahaja bertunang..Benarlah firman ALLAH " Setiap yang hidup itu pasti merasa mati" Biar ia berada di benteng yang tinggipun, biar ia berada di dalam keadaan paling selamat pun jika tiba masa Ajal ini, ia tetap ajal.. AL Fatihah buat pakcikku yang tersayang..semoga ia di dalam kalangan mereka yang beriman dan bertaqwa..

Berbalik kepada tukang kasut, aku pun merungut kesah kepadanya..."Susah betul cari tukang kasut ya Pakcik...dekat sejam lebih saya pusing kk ni baru jumpa"

Jawapnya ringkas..."DBKK" Sebenarnya, point yang saya igin bawakan bukanlah berkait rapat dengan DBKK ataupun tukang kasut, tapi inti pati pengajaran yang ALLAH turunkan dalam kisah kehidupan dalam kita, sebenarnya apa yang terjadi itu ada hikmahnya, bagi mereka yang berakal, mereka akan mengetahui apa sebenarnya berlaku.

Sebagai mana firman ALLAH dalam Surah AL Hujuraat ayat 8 "Sebagai kurnia dan nikmat daripada ALLAH dan ALLAH Maha mengetahui lagi Maha bijaksana"


Sebenarnya, saya hampir berputus asa mencari tukang kasut, tapi berbekalkan satu kenyataan Jangan cepat putus asa, saya terus mencarinya."Dan Allah bersama orang-orang yang bersabar" (QS. Al-Baqarah : 249) ".Bersabarlah, dan istiqamahlah kita.Jangan takut kerana disebalik kesulitan itu akan ada kemudahan. Ia sesuai sekali dengan ajaran Islam yang dipetik dalam AL Quran "Sesungguhnya setelah kesulitan ada kemudahan dan sesungguhnya setelah kesulitan ada kemudahan" (QS. Asy-Syarhu : 5-6) Segala kesulitan dalam mencari tukang kasut itu ada hasilnya, iaitu kasut Arwah pakcik saya dapat dibaiki malah lebih baik dari itu, saya boleh memakainya dengan selesa.


Yang kedua dalam kisah tukang kasut ini juga, saya boleh petikkan mengenai keadilan yang dibuat DBKK terhadap tukang kasut ini. Tukang kasut ini berkerja untuk menampung makan hidupnya, ia bekerja dengan halal, ia sesuai dengan kehidupan masyarakat KK memerlukan khidmat jahit kasut(tidak melakukan pembaziran). Tapi DBKK mengetatkan undang-undang yang ketat hingga susah mereka mencari rezeki. Sedangkan Kelab malam, pub...penjualan arak tidak pulak diharamkan? Petikan dalam Al Quran menyatakan Mereka bertanya kepadamu tentang khamar(arak) dan judi, Katakanlah : "Pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfa'at bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfa'atnya." Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah : "Yang lebih dari keperluan" Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu supaya kamu berfikir. Al Baqarah (2:219) Jelas sekali pengharamannya di dalam Al Quran kenapa dibiarkan? Malah ia juga diharamkan dalam bible juga! Alcohol not holy: num 6:3, judg 13:4-7, ephes 5:15-18, hosea 4:11, 7:5, isaiah 19:14, 28:7-8, proverbs 23:29-35


"maka haruslah ia menjauhkan dirinya dari anggur dan minuman yang memabukkan, jangan meminum cuka anggur atau cuka minuman yang memabukkan dan jangan meminum sesuatu minuman yang dibuat dari buah anggur, dan jangan memakan buah anggur, baik yang segar maupun yang kering." Bilangan 6:3

"Oleh sebab itu, peliharalah dirimu, jangan minum anggur atau minuman yang memabukkan dan jangan makan sesuatu yang haram. Sebab engkau akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki; kepalanya takkan kena pisau cukur, sebab sejak dari kandungan ibunya anak itu akan menjadi seorang nazir Allah dan dengan dia akan mulai penyelamatan orang Israel dari tangan orang Filistin." Kemudian perempuan itu datang kepada suaminya dan berkata:

"Telah datang kepadaku seorang abdi Allah, yang rupanya sebagai rupa malaikat Allah, amat menakutkan. Tidak kutanyakan dari mana datangnya, dan tidak juga diberitahukannya namanya kepadaku. Tetapi ia berkata kepadaku: Engkau akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki; oleh sebab itu janganlah minum anggur atau minuman yang memabukkan dan janganlah makan sesuatu yang haram, sebab sejak dari kandungan ibunya sampai pada hari matinya, anak itu akan menjadi seorang nazir Allah."" Hakim-Hakim 13:4-7

"Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif, dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat. Sebab itu janganlah kamu bodoh, tetapi usahakanlah supaya kamu mengerti kehendak Tuhan.Dan janganlah kamu mabuk oleh anggur, karena anggur menimbulkan hawa nafsu, tetapi hendaklah kamu penuh dengan Roh," Efesus 5:15-18

"Anggur dan air anggur menghilangkan daya pikir." Hosea 4:11

"Pada pesta raja kita mereka membuat sakit para pemuka dengan anggur yang menghangatkan; ia bersekutu dengan para pencemooh." Hosea 7:5

"TUHAN telah mencurahkan di antara mereka suatu roh kekacauan, dan mereka memusingkan Mesir dalam segala usahanya, sehingga seperti seorang mabuk yang pusing waktu muntah-muntah. " Yesaya 19:14

"Tetapi orang-orang di sinipun pening karena anggur dan pusing karena arak. Baik imam maupun nabi pening karena arak, kacau oleh anggur; mereka pusing oleh arak, pening pada waktu melihat penglihatan, goyang pada waktu memberikeputusan. Sungguh, segala meja penuh dengan muntah, kotoran, sehingga tidak ada tempat yang bersih lagi. " Yesaya 28:7-8

"Siapa mengaduh? Siapa mengeluh? Siapa bertengkar? Siapa berkeluh kesah? Siapa mendapat cidera tanpa sebab? Siapa merah matanya? Yakni mereka yang duduk dengan anggur sampai jauh malam, mereka yang datang mengecap anggur campuran. Jangan melihat kepada anggur, kalau merah menarik warnanya, dan mengilau dalam cawan, yang mengalir masuk dengan nikmat, tetapi kemudian memagut seperti ular, dan menyemburkan bisa seperti beludak. Lalu matamu akan melihat hal-hal yang aneh, dan hatimu mengucapkan kata-kata yang kacau.Engkau seperti orang di tengah ombak laut, seperti orang di atas tiang kapal. Engkau akan berkata: "Orang memukul aku, tetapi aku tidak merasa sakit. Orang memalu aku, tetapi tidak kurasa. Bilakah aku siuman? Aku akan mencari anggur lagi."" Amsal 23:29-35

Adakah ini dinamakan adil? Mengharamkan suatu pekerjaan yang halal, dan menghalalkan sesuatu pekerjaan yang haram? Di mana kita meletakkan agama kita? Adakah agama itu hanya sekadar solat? Puasa? Zakat?


Firman ALLAH dalam surah Al Baqarah ayat 208

Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam (perdamaian) seluruhnya, dan janganlah kamu turuti jejak langkah syaitan, Sesungguhnya syaitan itu musuh kamu yang nyata.


Peristiwa mencari tukang kasut ini memberi saya pengajaran 2 perkara ini, walaupun sebenarnya, terdapat banyak lagi hikmah di sebaliknya, justeru itu, sebagai panduan diri kita, jangan kita lupa, barangkali inilah kerana lemahnya kita, tidak mahu turuti Al Quran. Tidak memperhambakan diri pada ALLAH, malah meletakkan nafsu sebagai penguasa di Alam ini. Sebagai natijahnya, kita mengundang kebinasaan masyarakat, bukanya ke arah muafakat! Bukannya ke arah kemakmuran...tapi...kebinasaan tamadun Manusia!


Kalimah-kalimah cinta kita luahkan kepada tuhan, kalau tidak diperhaluskan dalam jiwa dan perilaku kita, makna cinta itu kelu dan basa basi...tiada erti.. Sama-sama kita renung diri, di kala mencari cinta Agung ini, untuk bekalan kita di penghujung nanti. Mari perhalusi diri dengan sebenar-benar ajaran cinta ini. Ajaran Islam ini. Jangan di biar fahaman sekular menular membusuki jiwa yang tandus cinta ini. Nanti serakah nafsu cinta fana menusuk ke jiwa..pasti berkelana sahaja....


Sayu sepi..gelonjak?

Jangan..kita ada tanggungjawab untuk mengubah persepsi masyarakat! ADA AGENDA YANG BESAR UNTUK DIBAWA! Iaitu, sebagai khalifah ALLAH yang dilantik! maka jangan leka!

Dilihat peritnya tukang kasut itu, hanya sedikit..kerana keperitan dia hanya seorang, belum lagi dilihat pada yang lain-lainnya.Semua ini akibat, ketidak adilan manusia yang hilang jati diri sebagai hamba kepada Maha Penguasa! Maka jangan kita takut dalam menghadapi cabaran ini, seperi yang dinyatakan tadi, setiap keperitan pasti ada kemudahan..dalam kita memperjuangkan Islam, biarpun terasa perit, sebenarnya ia kemudahan buat kita menuju ke arah keredhaanNYA. Ayuh! sama-sama kita meng intimakan diri, mengembalikan keadilan yang telah lama hilang ini. Dengan menyemaikan cinta-cinta sejati(ISLAM THE WAY OF LIFE!) Jangan khuatir! Jangan RAGU! kerana JANJI ALLAH ITU PASTI!

Mari bersama-sama memurnikan masyarakat dengan ISLAM! Siapa lagi kalau bukan kita? Bila lagi kalau bukan sekarang?


ISLAM IS THE BEST SOLUTION!


Thursday, October 11, 2007

Mari periksa Aqidah kita







Sesuatu selalu bermain di pemikiran saya..iaitu, apakah aku ini sudah cukup baik menjadi hambaNYA? sudah sepenuhnya aku menyerahkan dan berkorban untukNYA.


Sebenarnya ini adalah satu lumrah dalam diri kita. Kadang-kadang, kita lupa bahawa Tuhan sentiasa ada bersama kita,lantas kita leka, terus diacap kelalaian, justeru itu, aqidah kita masih tidak sempurna.
Sebagai warkah pembina, kita kena tauladani inspirasi wanita contoh, Robiatul Adawiyah, Wali ALLAH dalam mencintai Tuhan.


Bagaimana Robiatul Adawiyah bercinta dengan ALLAH? adalah seikhlas-ikhlas hati kepadaNYA.


Justeru itu, kita perlu jatuhcinta dulu baru bercinta bukan begitu? Bagaimana hendak jatuh cinta? Kena kenali diriNYa dahulu..





Justeru itu, dalam kenali diriNYA, saya teringat peristiwa ketika dalam Kembara Pulang Kampung, masa dalam boarding room, saya dimaklumkan oleh Ayahda tercinta, bawaha ada Abangnya akan bersama saya nanti, dia akan menetap dirumah kami untuk seketika sebelum balik ke Scotland..Sebelum itu, pakcik saya ini bukanlah seaqidah, beliau adalah seorang kristian. Jadi sepanjangan perjalanan ini, kami berdiskusi mengenai agama. Dan ini adalah pengalaman pertama saya berdiskusi soal agama dengan penganut agama lain. Sebelum lebih lanjutnya, kami berbincang apakah itu trinity. What is trinity? itu soalan yang selalu menjadi buah mulut seorang muallaf yang saya kenali ketika di labuan dahulu. Kerana fahaman itu juga beliau, keluar dari agama kristian dan memeluk agama Islam. Kerana jelas itu adalah aqidah yang tidak benar.





Apa yang dikatakan konsep trinity ini adalah seperti ini=


Jesus adalah ALLAH, Manakala Allah adalah Jesus, Jesus adalah Roh Kudus, Roh Kudus adalah Jesus, Roh Kudus adalah ALLAH, ALLAH adalah ROh kudus..





Saya menjadi putar dan bingung dengan pemahaman ini.


Bila diminta penerangan. Pakcik saya pun menjawab.


Begini..


ALLAH, Jesus dan ROh Kudus adalah 1. Cuma begini, ketika di Atas Adalah ALLAH, kemudian, bila di Bumi, Dia menjadi Jesus, kemudian bila naik, dia akan meninggalkan roh kudus.





Argh?bingung saya memikirnya.





Dalam konsep aqidah Islam adalah termudah. ALLAH adalah ALLAH, dimana sahaja, ALLAH tetap ALLAH. Dan ALLAH tidak perlu berada di mana-mana, kerana dalam pendapat Ulama, ALLAH mustahil pertempat, mustahil pada Aqal tapi benar pada Dalil. Ini kerana ALLAH adalah pencipta tempat, Maha Suci ALLAH hendak dibandingkan dengan makhluk. Sedangkan Mahluk itu punya cacat cela. Sedangkan ALLAH itu Maha Sempurna.





Baiklah. MAri kita telusuri teori pengukuran.(Engineer and Science Method)


Secara am dan mudahnya, setiap alat pengukuran itu tidak jitu dan persis, cuma ia dicipta untuk menjadi lebih jitu dan persis. Malah alat pengukuran ini kadang-kadang tidak mampu mengukur satu skala yang lebih luas dan melebihi limit. Dengan kata lain, ia tidak mampu dengan melebihi kemampuannya. Ambil kata contoh ringkas (* Satu pembaris berukuran 30 cm tidak mampu menyukat panjang sebuah jalan sepanjang 1000km*). (* Sebuah kalkulator tidak mampu mengira jumlah angkat infiniti*).


Baiklah, jika dikaitkan dengan otak manusia, minda dan akal manusia. Manusia tidak mampu berfikir atau membayangkan sesuatu melebih had limitnya. Jadi, sebagai seorang manusia secara amnya, pemikiranya adalah terhad dan tidak merangkumi semua.


Baiklah, Tuhan adalah pencipta dunia. Dan dia adalah yang Maha Unggul lagi Maha Perkasa, segala kekuasaan adalah milikNYA. Secara logiklah, adakah akal kita mampu mengukur kekuasaan Tuhan?Mestilah tidak mampu, kerana pada akal kita adalah terhad dan ada limitnya. Ini pula jika mahu membayangkan rupa bentuk serta anggotanya? Maha Suci ALLAH yang tidak mempunyai sesuatu seumpama binatang. Kerana binatang itu adalah Makhluk dan ia punya cacat cela. Sedangkan ALLAH itu Maha Suci.


Jadi, jika kita membayangkan Jesus itu Tuhan. Laksana kita membayangkan TUhan ini binatang? Astarfirullah al azim. Ketahuilah, orang yang berfikiran begitu, adalah akalnya itu rosak..terlampau membayang-bayangkan sesuatu tidak munasabah,lantas terus jammed dan corrupted lantas, memberi jawapan yang error..


Belum lagi dicampur dengan ralat..





Mari kita fikir-fikirkan kelogikal ini. Kerana sebagai seorang yang berakal, adalah orang berfikir.





Baiklah, kembali kepada yang tidak percaya pada tuhan pula..


Cukuplah kita tengok balik kejadian kita ini. Sebelum kita ada ibu, sebelum ibu ada nenek..dan sebelum2nya? adalah manusia ini hidup tiba? tidak ada pencipta? baiklah...yang mengawal tangan itu pasti kita tahu siapa bukan?kita sendiri? jadi bila yang tangan nya tidak mampu berfungsi? siapa yang jadikan itu? takkan kemalangan? fikirkanlah..Yang memberi cahaya pada matahari itu siapa? mesti ada orang nyalakan bukan? takkan tetiba ia bernyala sendiri. Ambil contoh...ada tv, siapa pencipta tv? takkan tv boleh tiba-tiba wujud? ada kerusi, takkan kerusi boleh ada tiba-tiba? mesti ada pembuatnya. bukan? ok..apa pula ada manusia? mesti ada pencipta nya juga? bukan? So, ambillah mudah, pencipta manusia ini mestilah pencipta Alam nya juga. Kerana Pencipta itu sahaja tahu, apa yang sesuai untuk manusia. Kenapa ada satu sahaja bukan dua? pernahkah di negara ini ada 2 ketua dalam 1 masa? mesti ada..tapi negara tidak aman.Bumi ini pernah berlaku, orbit bergegar, kerana masing-masing mahu perjalanan alam berbeza?Nescaya jika begitu, pasti berlaku perlanggaran dunia.

Tidak semestinya yang tidak nampak itu tidak ada.


Ambil contoh, kita tidak nampak otak kita. Adakah bermaksud kita tidak ada otak?


Ha...sememang, jika kita tidak mahu berfikir...



Itu barulah sedikit perkenalan kita kepada ALLAH, kita belum lagi berkenalan dengan sifat-sifatnya. Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih. Yang Maha Bijaksana lagi Maha Tepat. Yang Maha Suci lagi Maha Sempurna...dan sebagainya. Justeru, jika kita lebih kenal pada Tuhan, maka kita akan lebih sempurna cinta kita kepadaNYA. Bila cinta kita ini berseri-seri melebihi segala-galanya, ikhlas kepadaNYA, insyaALLAH, Aqidah kita ini sudah murni dan bersih serta lurus.

Ya ALLAH, tunjukkanlah Ibu Bapaku, aku dan Keluargaku, adik beradikku, saudara maraku, kawan-kawan, dan seluruh umat Islam di Muka Bumi ini serta manusia-manusia lain Jalan Yang Lurus, Yang di Redhai MU.



Mari sama-sama kita periksa Aqidah kita.





Maaf- tanpa dalil..tapi insyaALLAH, jika ada silap, tolong tegur dan betulkan..


Wallahualam...

Monday, October 8, 2007

Kembara Balik kampung..

Awal pagi, Saya sudah sedia berangkat k Terminal 2..
Bersedia untuk terbang ke Miri.. Kembara balik kampung..ekspidisi yang pastinya tidak mencabar, tapi mengundah fikiran dan leka masa...
Saya teringat satu cerpen karangan seorang sahabat..tajuk nya berbunyi begini
Apa yang anda pelajari kaitlah dengan Kebesaran ALLAH, disitu barulah bergelar pelajar Cemerlang Dunia dan AKhirat..

InsyaALLAH, kembara Balik kampung ini bakal menceritakan tentang perjalanan kita menuju ke ALAM Baqa dan ALam AKhirat, hari penghisaban kelak...

Sepanjang penantian saya di airport, duduk menanti untuk check in, saya memandang ke arah satu papan notis, yang menggerunkan jiwa saya..





Gambaran di fikiran saya sebenarnya, sudah bersediakah saya untuk berlepas ke alam Baqa?

Pendaftaran ke alam Baqa ini bukanlah seperti di lapangan terbang..Semuanya telah didaftarkan awal-awal lagi, kata orang..sudah dibook tiket Kematian itu, tarikh dan waktunya. Tidak ada lambat seminit, no delay-delay...mahupun sesaat. Kadang-kadang kita lupa, kudrat kira ini hanyalah Pinjaman semata-mata, pastinya keberangkatan kita ke alam Barzakh itu, tidak ada informasi massage seperti yang dibuat Air Asia. Hanya ALLAH berikan tanda-tanda sedikit buat yang Masih hidup...moga-moga kita sentiasa sedar, bahawa kita pasti kembali kepadaNYA.


Firman ALLAH dalam Surah Yasin Marhumnya

* Maka Maha suci ALLAH yang ditanganNya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepada Nya lah kamu dikembalikan*






Mungkin sesetengah kita ini lupa, kita kembali adakah dengan tangan kosong mahupun tangan penuh?Manusia tetap lupa, ALLAH sentiasa memperingatkan kita bagi orang yang berakal. Di kaca mata, terang bederang, berita kematian. Memperingatkan pada kita, bahawa setiap yang hidup pasti merasa mati.





Jadi bila saya melihat bagasi saya..






Sekali lagi merasa gerun di hati, yang bermain di fikiran,
agak-agaknya...apakah bekalan ku di alam Baqa nanti ya? Adakah aku berbekalkan Pahala?
Atau Dosa? Banyak atau sikit? Kudratku ini tidak mampu menampung balasan di dunia inikan pula di neraka yang tidak terperi Sakitnya..

Firman ALLAH dalam surah Ar-Ra d (surah ke 13) ayat 18
Yang Marhumnya
*Bagi orang-orang yang memenuhi seruan Tuhan-nya, (disediakan) pembalasan yang baik. Dan orang-orang yang tidak memenuhi seruan Tuhan, sekiranya mereka mempunyai semua (kekayaan) yang ada di bumi dan (ditambah)sebanyak isi bumi ini lagi besertanya, niscaya mereka akan menembus dirinya dengan kekayaan itu. Orang-orang itu disediakan baginya hisab yang buruk dan tempat kediaman mereka ialah Jahanam dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.*

Ayat ke 19
* Adakah orang yang mengetahui bahawasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhan-mu itu benar sama dengan orang yang buta?Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran*

Ayat ke 20
*(yaitu)orang-orang yang memenuhi janji ALLAH dan tidak merosakkan perjanjian*

Bila terkenangkan apalah nasib kita di dunia ini, nanti di akhirat pasti kudrat ini tidak mampu menahan segala azab yang tidak terhingga sakitnya.. Nauzubillah..
Janji kita pada ALLAH itu pasti. Dan peganglah janji itu, kerana orang yang mengaku cinta pada ALLAH tidak sentiasa pegang pada janji.
Janji kita pada ALLAH
*Sesungguhnya solatku,hidupku,ibadahku,matiku semuanya kerana ALLAH*

Mari telusuri hidup ini dengan tarbiyyah dari ALLAH, the best guideline towards the excellent UMMAH!

ALLAHUAKHBAR!

Saturday, September 29, 2007

Perlumbaan dalam kehidupan

Hidup ini umpama perlumbaan, setiap kali bermula, pasti ada penamatnya..Kita tahu permulaan hidup kita adalah di LUH MAHFUZ lagi, Firman ALLAH dalam Surah Al A'raaf ayat 172 "Wahai ruh, adakah AKU tuhan pada kamu? Jawap ruh, Ya dan Kami bersaksi padaMU". Itu adalah permulaannya, dan masa speed torque limit starting adalah pada masa kita dilahirkan dan menjadi budak-budak. Masa itu adalah masa pencorakan...dicorak..di didik..di belai..dikasihi..dan itu perumpaan starting dalam perlumbaan. Jika kita perlihatkan dalam perlumbaan, jika awal-awal starting sudah teruk..pasti selepas itu, orang itu akan kalah mahu teruk..katakanlah..Awal-awal anak kecil dah diajar dengan benda yang tidak berlandaskan agama..maka jadinya pun dah besar nanti pun begitu.

Sepanjang perlumbaan itu, kadang-kadang ada yang long distance, ada yang short distance..itu adalah jangka hayat kita..yang pastinya, jika kita mengikut peraturan dan cuba yang terbaik.Maka kita berjaya. Jika kita tidak mengikut peraturan dan buat sambil lewa..kita mungkin tersingkir. Begitu juga dengan kehidupan. Jika kita tidak berlandaskan syariat ALLAH,pasti halatuju kita adalah ke Neraka Azabnya tidak terperi..Nah?pastikan dalam perlumbaan ini kita mesti lebih kental dan bersemangat. Kerana perlumbaan menguji ketahanan kita sebagai seorang Ahli SUkan..uji sudut mental dan fizikal. Begitu juga dengan Ujian Hidup...Menguji ketaqwaan dan sifat hamba kepada Yang Masa Esa.

Sebagai penamat bagi sebarang perlumbaan. Adalah kematian atau pun di hari penghisaban.
Mungkin ada yang menerima trofi Hamba Bertaqwa? mungkin ada yang menerima trofi Neraka jahaman? ATau mati dalam keadaan husnuh Khatima? mahupun mati dalam su' ul khatima?

Nah..bagaimanakah perlumbaan yang kita mahu?
Perlumbaan tetap perlumbaan, itu yang pasti hendak kita hadapi..

Jadi, untuk berjaya dalam perlumbaan ini, sama sama kita berlatih dan berusaha untuk menjadi seorang peserta perlumbaan ini dengan bersungguh-sungguh.

Kerana pastinya, orang yang bersungguh-sungguh itu berjaya mendapat tempat di hatiNYA.

Thursday, September 20, 2007

Diskusi Buku - 20 soalan lazim tentang Islam

Road Show Diskusi buku


Tempat : Depan Unit Kaunseling , Politeknik Kota Kinabalu
Tarikh : 20/9/2007-27/9/2007
Info: -Jualan buku 20 soalan lazim tentang Islam -Dr Zakir Naik
- Jualan produk Halal
- Pameran Informasi Islam, Kesengsaraan Umat Islam di Dunia.

Diskusi Buku

Tempat : Pusat Islam Politeknik Kota Kinabalu Sabah
Tarikh : 27.9.2007
Info : Selepas solat Tarawih
-Penceramah:
- Ustaz Bongsu Aziz - UiTM
- Ustaz ABu Hurairah - USIA


Mari sama-sama kita memeriahkan Majlis dan Program Serta mempertingkatkan Ilmu kita dalam menuju UMMAH CEMERLANG!!!!! ALLAHUAKHBAR!

Wednesday, September 5, 2007

Kebenaran atau Pembawaan individu?


Kebenaran Atau Pembawaan Individu ??Akhir-akhir ini wujud kekeliruan dikalangan adik-adik yang baru berkecimpung di medan dakwah, sama ada berdakwah perlu pada nama atau tidak perlu pada nama? Mereka menganggap berdakwah menggunakan nama itu seperti satu bid’ah atau penyelewengan. Kata mereka kita sepatutnya berdakwah kepada Islam bukan kepada nama-nama pertubuhan tertentu. Nampak seperti benar ….tetapi sebenarnya satu kekeliruan.Isu ini sudah lama saya dengar dan rasa terpanggil untuk menjelaskan hakikat sebenarnya supaya adik-adik dapat pemahaman yang lebih baik dan sihat. Namun saya sentiasa dikejar masa. Jadi maafkanlah saya jika tulisan ini pun dibuat dalam keadaan nak cepat. Sebab kalau lagi saya tangguh…. kefahaman makin berkembang dan juga akan tambah mengelirukan.Sangat membimbangkan saya dalam isu ini ialah jika wujud sindrom “pembawaan individu” dalam uslub tarbiah dan pemahaman dakwah. Perkara yang sepatutnya murni dari sirah Nabi ini mungkin dicemari pembawaan individu pendakwah yang tentunya memiliki kelemahan tertentu walau hebat mana sekali pun dia pada pandangan kita. Khususnya apabila dia bergerak secara terasing dan bersendirian.Dalam isu yang kita bincangkan ini umpamanya, boleh jadi datang dari seorang yang mempunyai karakter tertentu yang tidak mampu berkerja secara berkumpulan. Untuk menjustifikasikan cara kerjanya itu dia mencipta fahaman bahawa kerja dakwah tidak perlu kepada wadah atau nama kumpulan. Katanya dakwah kepada kumpulan adalah salah kerana telah dari dari maksud asal iaitu dakwah kepada Islam. Dia tidak sedar bahawa dalam keadaan tidak bernama dia membentuk kumpulan atas namanya sendiri, dan dia juga akan mengajak orang mengikut dirinya. Bagaimana dia boleh dakwa apabila mengajak orang mengikut dirinya sebagai betul dan bila diajak kepada kumpulan mejadi salah?……Persoalannya, adakah jamaah yang terbentuk atas nama Ustaz Fulan itu lebih baik dari nama kumpulan yang diputuskan bersama secara syura jama’ei?. Adakah dakwah kumpulan Ustaz Fulan itu lebih asli dari dakwah organisasi tertentu yang berdaftar, mempunyai perlembagaan, manhaj amal yang jelas dan disepakati bersama?Adik-adik yang saya kasihi sekelian,Apa yang kita perlu bezakan ialah topik dakwah dan wasilah dakwah. Kita sepakat bahawa dakwah kita ialah Islam. Kita menyeru kepada Islam sama ada secara individu atau secara kumpulan. Tidak ada kontradiksi antara dakwah kepada Islam dengan dakwah secara berorganisasi yang bernama. Dakwah melalui organisasi yang menggariskan matlamat yang jelas, memiliki manhaj amal yang jelas, berdaftar dan mempunyai perlembagaan yang mengawal dan memandu lebih terjamin berbanding dakwah berlegar sekitar seorang individu.Kita juga harus dapat membezakan antara fahaman asal dakwah yang diishtiharkan (mu’lan) dengan tuntutan marhalah berahsia (dipermulaan) sebagai satu tempoh pengecualian. Mungkin individu pendakwah yang membawa fahaman itu (dakwah kepada Islam tidak perlu pada nama) terperangkap dengan pemikiran dakwah marhalah sirriah/permulaan. Secara lumrahnya di marhalah sirriah (rahsia/permulaan) gerakan dakwah melambatkan pengenalan nama organisasi kepada ahli-ahli baru sehingga meyakini keikhlasan dan kesungguhan penglibatannya. Ini mungkin memakan masa sehingga beberapa tahun.Dalam tempoh itu mereka diperteguhkan dengan kefahaman dan penghayatan Islam yang merupakan manhaj amal dan objek dakwah kepada kumpulan dakwah tersebut. Tidak faham hakikat marhaliah ini menyebabkan seseorang terperangkap dengan pendekatan dakwah yang salah. Ya, amat salah sekali jika dia membuat kesimpulan berdasarkan tuntutan marhalan permulaan itu, bahawa berdakwah tidak perlu pada nama dan harus kekal begitu dengan bentuk yang sama. Dan itu menjadi gaya kerjanya selamanya. Musibahhhh.Sebenarnya kedudukan marhalah dan suasana persekitaran banyak mempengaruhi cara kerja dan bentuk amal. Setelah meyakini kekuatan dan dalam realiti yang membenarkan dakwah secara terbuka dan menggunakan nama rasmi, kekal dengan fahaman marhalah awalan/sirriah suatu yang sangat ganjil.Adik-adik yang saya kasihi sekelian,Berdakwah dibawah organisasi bernama tidak bermakna kita berdakwah kepada kumpulan yang menyebabkan kita melakukan bid’ah. Anggapan seperti itu merupakan satu kesilapan yang nyata. Kita menyeru orang bergabung dengan kita untuk sama-sama memikul tanggunjawab dakwah yang sangat besar yang mustahil dipikul oleh seorang individu tanpa perencanaan dan organisasi yang mantap. Ia tidak merubah hakikat dakwah kita ialah Islam dan manhaj kita ialah Islam. Pada pandangan saya berdakwah secara beroganisasi secara rasmi memberi impak lebih besar berbanding berdakwah secara menyelinap tanpa bendera dan identiti rasmi.Banyak lagi fanomena pembawaan individu yang mempengaruhi fahaman dan uslub dakwah yang perlu disingkap kerana bahayanya yang tersendiri. Dalam ketergesaan ini tidak mungkin saya menyingkap aspek-aspek kelemahan lain. Cukuplah lontaran ringkas ini untuk menunjukkan betapa silap dan keterbekangannya fahaman yang mengatakan bahawa dakwah kepada Islam tidak perlu pada nama, atau menganggap berdakwah secara organisasi satu yang menyeleweng.Saya menasihatkan, jika fahaman itu sudah menjadi pengangan, ia perlulah diubah dengan segera sebelum menjadi masalah dan membawa kerumitan yang lebih berat. Cita kami..hidup mulia..serta Syahid mendapat Syurga..
“kakak tak sempat nak komen artikel ni.. cubalah fikirkan bagaimana.. mungkin boleh kita muzakarahkan”

-harap artikel ni xdisebar2kan ya.. bimbang byk lagi org y berpenyakit hati, ada y menyokong, ada y tidak, nnt jadi bergaduh pulak..
-Uhkti Emanina

Wednesday, August 22, 2007

Ketua Hakim Negara cadang mansuhkan Common Law dan laksanakan undang-undang Islam







Assalamualaikum.



Saya tertarik dengan cadangan Ketua Hakim Negara, Yang Amat Arif Tun Ahmad Fairuz Sheikh Abdul Halim yang disiarkan dalam akhbar hari ini supaya perundangan Common Law Inggeris dimansuhkan kerana dianggap lapuk dan tidak sesuai;Beliau juga menegur sesetengah pengamal undang-undang yang terus mengguna pakai Common Law Inggeris dalam kes-kes perbicaraan tertentu.Sambil menyifatkan mereka sebagai ‘katak di bawah tempurung penjajah’, Ahmad Fairuz menegaskan, gejala tersebut tidak seharusnya berlaku selepas 50 tahun Malaysia mencapai kemerdekaan.Menurut beliau, setelah negara merdeka selama lima dekad, pakar-pakar perundangan tempatan seharusnya sudah mampu mewujudkan undang-undang yang lebih bermutu dan sesuai dengan keadaan semasa.‘‘Sudah 50 tahun kita merdeka, sudah 50 tahun kita terlepas daripada cengkaman penjajah, tetapi Seksyen 3 dan 5 Undang-Undang Sivil 1956 masih kekal dalam perundangan kita.‘‘Apakah ini petanda bahawa Common Law Inggeris itu adalah undang-undang yang paling baik di dunia? Apakah ini petanda bahawa pakar undang-undang kita masih di bawah tempurung penjajah?’’ soalnya. Utusan Malaysia – 22 Ogos 2007.Bukan sahaja Common Law yang diwariskan oleh penjajah itu sahaja yang perlu dimansuhkan, yang paling penting undang-undang zalim seperti ISA itulah yang perlu dimansuhkan kerana jelas telah disalahgunakan dan menzalimi rakyat. Dan saya lagi tertarik dengan kenyataan Tun Ahmad Fairuz di bawah ini;Beliau menambah, mungkin juga sudah tiba masanya untuk memartabatkan undang-undang Islam bukan sahaja dalam perundangan negara tetapi juga perundangan antarabangsa.Sekiranya idea itu diterima, jelas beliau, sudah pasti keharmonian undang-undang sivil dan undang-undang syariah dapat dicetuskan sehingga memberi impak maksimum kepada masyarakat. Pada majlis itu, Ahmad Fairuz turut melancarkan buku berjudul Permata Pengislahan Perundangan Islam yang merupakan biografi Allahyarham Ahmad Ibrahim.Ahmad Ibrahim ialah tokoh perundangan yang banyak menyumbang kepada pembangunan perundangan di negara ini khususnya undang-undang Islam.Beliau merupakan salah seorang peguam dalam perbicaraan kes Natrah, wanita keturunan Belanda yang dibela oleh keluarga Islam dan kemudian dituntut semula oleh keluarga asalnya. Perbicaraan kes Natrah mencetuskan rusuhan di Singapura pada tahun 1950. Berita Harian – 22 Ogos 2007.Bukan mungkin lagi, malahan ianya memang patut dilaksanakan lebih-lebih lagi negara kita telah memasuki usia 50 tahun kemerdekaan. Kita sepatutnya tidak perlu lagi bergantung kepada undang-undang ciptaan penjajah. Yang perlu dilaksanakan sekarang ialah undang-undang yang turunkan oleh Allah melalui al Quran dan Hadis. Saya teringat dengan kuliah seorang ustaz berkenaan perlaksanaan undang-undang Islam ini. Ustaz berkenaan menyebut bahawa dahulu komputer atau IT adalah sesuatu amat asing dengan rakyat negara ini. Namun dengan kempen yang giat daripada kerajaan umpamanya kempen Cinta IT akhirnya kini IT tidak lagi asing dengan masyarakat negara ini.Begitulah juga dengan undang-undang Islam, jika dari dahulu lagi kerajaan pergiatkan kempen memperkenalkan undang-undang Islam kepada rakyat keseluruhannya, sudah tentu sekarang ini ianya tidak lagi asing kepada rakyat termasuk yang bukan Islam. Namun begitu kerajaan kita nampaknya lebih banyak memberi alasan dan menakut-nakutkan rakyat daripada memberi penerangan kepada rakyat tentang perlaksanaan undang-undang Islam.Akhir sekali al Fatihah untuk tokoh perundangan Allahyarham Ahmad Ibrahim. Bagi saya beliau adalah peguam pertama yang membela Islam dalam isu-isu murtad dan kini usaha Allahyarham telah diteruskan oleh barisan peguam pembela Islam yang aktif dalam membela agama Islam dalam isu murtad di negara ini. Semoga Allah cucuri rahmat kepada ruh Allahyarham.











Mansuh Common Law -- Ketua Hakim Negara mahu perundangan lapuk Inggeris diganti
Oleh Zabry Mohamad
PETALING JAYA 21 Ogos – Ketua Hakim Negara, Tun Ahmad Fairuz Sheikh Abdul Halim hari ini mencadangkan rujukan kepada Common Law Inggeris dimansuhkan daripada undang-undang sivil negara ini kerana ia menggambarkan minda pengamal undang-undang tempatan yang masih terjajah.
Beliau juga menegur sesetengah pengamal undang-undang yang terus mengguna pakai Common Law Inggeris dalam kes-kes perbicaraan tertentu.
Sambil menyifatkan mereka sebagai ‘katak di bawah tempurung penjajah’, Ahmad Fairuz menegaskan, gejala tersebut tidak seharusnya berlaku selepas 50 tahun Malaysia mencapai kemerdekaan.
Menurut beliau, setelah negara merdeka selama lima dekad, pakar-pakar perundangan tempatan seharusnya sudah mampu mewujudkan undang-undang yang lebih bermutu dan sesuai dengan keadaan semasa.
‘‘Sudah 50 tahun kita merdeka, sudah 50 tahun kita terlepas daripada cengkaman penjajah, tetapi Seksyen 3 dan 5 Undang-Undang Sivil 1956 masih kekal dalam perundangan kita.
‘‘Apakah ini petanda bahawa Common Law Inggeris itu adalah undang-undang yang paling baik di dunia? Apakah ini petanda bahawa pakar undang-undang kita masih di bawah tempurung penjajah?’’ soalnya.
Ahmad Fairuz berkata demikian ketika berucap merasmikan seminar mengenai pemikiran ilmiah dan sumbangan Allahyarham Profesor Emeritus Tan Sri Ahmad Ibrahim anjuran Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) di sini.
Turut hadir ialah Pengerusi IKIM, Tan Sri Ahmad Sarji Abdul Hamid dan Ketua Pengarah institut itu, Dr. Syed Ali Tawfik Al-Attas.
Menurut Ketua Hakim Negara, kegagalan memartabatkan perundangan sendiri seolah-olah memperlihatkan Malaysia sudah ketandusan kepakaran sehingga terpaksa meminjam daripada Common Law Inggeris sejak tahun 1957.
Katanya, di Malaysia, Common Law Inggeris masih dirujuk dalam kes-kes mahkamah jika tiada akta undang-undang tempatan yang boleh dipakai sebagaimana terkandung dalam Seksyen 3 dan 5 Akta Undang-Undang Sivil 1956.
Seksyen 3 akta berkenaan memberi laluan kepada mahkamah negara ini untuk mengetepikan Common Law Inggeris, mengutamakannya atau mengambil kira keadaan setempat dalam membuat penghakiman.
Seksyen 5 akta yang sama membenarkan pemakaian seluruh undang-undang perdagangan yang ditadbir di England melainkan jika terdapat undang-undang tempatan.
Ahmad Fairuz memberitahu, sudah tiba masanya kedua-dua seksyen tersebut dipinda dengan memansuhkan semua rujukan kepada Common Law Inggeris dan undang-undang serta kaedah-kaedah ekuiti yang ditadbirkan di England.
Sebagai ganti, menurut beliau, pengamal undang-undang mungkin boleh merujuk kepada keputusan-keputusan mahkamah di negara ini yang mengikut undang-undang tempatan dan memberi keutamaan kepada keadaan di negeri-negeri di Malaysia.
Dalam hubungan ini, beliau mahu pakar undang-undang di Malaysia bersepakat sama ada mahu meneruskan amalan merujuk kepada Common Law.
Jika sebaliknya, tegas beliau, pendekatan baru perlu diambil bagi menggantikan Common Law Inggeris yang dilihat sudah sebati dalam perundangan negara.
Beliau menambah, mungkin juga sudah tiba masanya untuk memartabatkan undang-undang Islam bukan sahaja dalam perundangan negara tetapi juga perundangan antarabangsa.
Sekiranya idea itu diterima, jelas beliau, sudah pasti keharmonian undang-undang sivil dan undang-undang syariah dapat dicetuskan sehingga memberi impak maksimum kepada masyarakat.
Pada majlis itu, Ahmad Fairuz turut melancarkan buku berjudul Permata Pengislahan Perundangan Islam yang merupakan biografi Allahyarham Ahmad Ibrahim.
Ahmad Ibrahim ialah tokoh perundangan yang banyak menyumbang kepada pembangunan perundangan di negara ini khususnya undang-undang Islam.
Beliau merupakan salah seorang peguam dalam perbicaraan kes Natrah, wanita keturunan Belanda yang dibela oleh keluarga Islam dan kemudian dituntut semula oleh keluarga asalnya. Perbicaraan kes Natrah mencetuskan rusuhan di Singapura pada tahun 1950.
Allahyarham yang meninggal dunia pada usia 82 tahun pada 17 April 1999 merupakan profesor undang-undang di Universiti Malaya dan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.









ini Adalah satu entry yang menarik diulas oleh sahabat kita di blog nya, saya cukup tertarik dengan statement Tun Ahmad Fairuz selaku ketua Hakim negara, yang menyatakan kita telahpun terpampang jelas masih di bawah takuk pemerintahan British tanpa kita sedari? Jelas kah itu kita merdeka?



Kerajaan mengatakan kita adalah negara Islam, betulkah negara ISLAM???? DIperjuang adalah dasar kata-kata? Kalau benar kita kerajaan Islam, kenapa perundangan masih menggunakan perundangan sekular? Perundangan british???



Benar kita kerajaan ISLAM?






Mari kita lihat secara mendalam pengertian sebagai seorang MUSLIM



yang dinamakan sebagai Muslim adalah orang yang mengaku tiada Tuhan melainkan ALLAH dan nabi Muhammad itu Pesuruh ALLAH, bukan setakat mengaku...tapi percaya.



Ia termaktub dari segi Lisani dan maknawi..secara Ruhiyyah..(percaya dengan sepenuh jiwa dan raga)



Jadi dalam aspek negara Islam, mengaku negara Islam, yakni mengaku tiada tuhan melainkan ALLAH dan Nabi Muhammad itu pesuruh ALLAH,tapi kenapa kita tidak percaya dengan hukum hakam yang diturunkan ALLAH? yang diajarkan oleh Nabi Muhammad S.A.W kepada kita????Kita perlu perundangan ISLAM secara menyeluruh!



Bukankah Islam itu adalah kehidupan? Ad Dinul Islam?






Adakah itu umpama menipu secara terang-terangan?



kenapa kita masih terbentang-bentang begitu sahaja ditipu dek mereka?






Adakah benar kita Islam?



Kenapa tidak mahu pada ajarannya??






Apa sumbangan kita terhadap Islam??



Atau kita sudah membuat Islam itu jelek?

Monday, August 20, 2007

As Saff


Assalamualaikum wrh bkth, Alhamdulillah, bersyukur kita ke hadrat Ilahi, dan selawat Salam buat Nabi Junjungan Muhammad S.A.W, para sahabat2 baginda, para tabi in, para tabi tabi in dan para syuhada sekalian.

Alhamdulillah, kita sekali lagi melangkah hari demi hari, detik demi detik, bertemu untuk bersama mendapat keredhaan ALLAH S.W.T.

Ya Sahabatku sekalian, rakan seperjuanganku, Para Amilin, Para Pendukung gerak Kerja Islam.

Mari kita renungi dan musahabah diri kita, benarkah kita ini layak digelar Amilin dan Para pendukung Gerak Kerja Islam? Selagi mana kita masih tidak memahami konsep gerak kerja Islam yang sebenarnya, dalam konteks bahasanya, amal Jemaai.

Ya Sahabatku sekalian, rakan seperjuanganku, Para Amilin, Para Pendukung gerak kerja Islam

Bersama sama kita merenungi Surah As Saff(Barisan) yang ditafsirkan oleh Ulama ulama, Surah yang menekankan Keharusan Umat Islam mempertahankan Agamanya dengan Barisan yang teratur.

Di ayat pertama
Maksudnya:
[Bertasbih kepada ALLAH apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumu; Dia-lah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana].

Adalah peringatan buat kita bersama, sesungguh tidak ada makhluk yang lebih bijak mahupun Perkasa dari ALLAH S.W.T, diciptakan kita segala sesuatu di muka bumi ini adalah supaya kita bersyukur dan beringat-ingat bahawa ALLAH itu adalah tuhan Kita.
Di awal2 ayat ini, diperingatkan kita supaya jangan berasa takabur dan rasa hebat bahawa kita yang paling bijak malah kita sahaja yang mampu mendukung kerja Islam, sedangkan yang sebenarnya, ALLAH ciptakan kita sama rata sahaja malah masing-masing kita bergantung tenaga hanyalah kepada ALLAH S.W.T.

Di ayat kedua
Maksudnya:
[Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat?]

ALLAH memperingatkan kita, bahawa kita yang mengaku beriman pada ALLAH,padahal, disebaliknya kita ingkar dengan yang diperintahkan olehNYA.
*Oleh kerana skop ini adalah berkaitan dengan organisasi, maka ditekankan lebih kepada organisasi.
Antara contoh :
Hendaklah kita tetap dengan protokol dan prosedur yang dibuat oleh kita sendiri, walhal, kita telah melanggarnya?
Atau berkemungkinan kita ini manusia yang suka meperkota katikkan kata kita sendiri?
Atau kita mencadangkan program dan ditetapkan kita tugas, tapi kita tidak menjalankan tugas kita? Adakah itu dikatakan beriman?

Di ayat ketiga
Maksudnya:
[Amat besar kebencian di sisi ALLAH bahawa kamu mengatakan apa yang tidak kamu lakukan]


Sesungguhnya, ALLAH sangat membenci cakap-cakap orang yang takabur lagi bongkak, malah membesarkan diri sendiri, walhal, kita sendiri mengetahui siapa diri kita, Malah ALLAH itu lebih Maha mengetahui diri kita berbanding kita sendiri. Tidakkah kita takut dengan seksaannya?

Di ayat keempat
Maksudnya:
[Sesungguhnya ALLAH menyukai orang-orang yang berperang di jalan-NYA dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.]

Ya Sahabatku, Rakan seperjuangku, Para Amilin, Para Pendukung Kerja Islam dan Dakwah.

Renungilah ayat-ayat ini secara mendalam. Setiap bangunan itu diperbuat dari bermacam macam elemen, seperti bata, besi, kayu, pasir dan sebagainya, masing-masing bergantung satu sama lain, memerlukan antara satu sama lain.Begitu juga dengan kita, kita memerlukan antara satu sama lain, biarpun kita ada yang junior dan senior, biarpun kita berlainan bangsa dan jantina, kita saling perlu memerlukan antara satu sama lain, kerana kerja Islam itu tidak akan habis. Janganlah kita menyisih antara satu sama lain, berbincanglah kita antara satu sama lain, bermusyuarahlah antara satu sama lain. Kerana dari itu, kita mampu mencetus banyak lagi idea idea yang bernas berdasarkan Al Quran dan Hadith2 Yang Sahih. Tidakkah kita merenung Surah Al Baqarah ayat 2 Yang bermaksud
[Kitab[Al Quran] ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa]
Kata As Syahid Imam Hassan Al Banna: Sesungguhnya jika diberi masa tambahanpun, masa untuk kerja Islam itu tetap tidak akan cukup. Atas dasar itu, kenapa mahu kita bergerak tanpa menghiraukan rakan-rakan kita yang juga bersama dalam barisan Saff ini? Kenapa tidak kita mahu berbincang dan bermesyuarat? Kenapa mahu kita bergerak bersendirian? Sedangkan Kita berada dalam satu Saff yang agak baik, pilihan ALLAH S.W.T, pilihan masyarakat, pilihan insyaALLAH terbaik. Atau, kita merasa kita sudah cukup baik?Maka kita tidak memerlukan mereka?Maka di ayat pertama tadi telah dinyatakan pendirian ayatnya. Ingatlah, hanya yang terbaik itu adalah datang dari ALLAH S.W.T bukannya diri kita.
Dan di setiap bangunan itu mempunyai satu tiang asas sebagai mendukung rangka dan struktur bangunan, maka itu bagaikan seorang Pemimpin yang telah dilantik, bila mana kita tidak merujuk atau tidak taat dan patuh pada seorang pemimpin, selayaknya pemimpin itu tidak layak memimpin, bila ia tidak layak memimpin, maka rosaklah struktur organisasi itu. Umpama bagunan, bila tiang asasnya rosak, rangkanya tidak berguna, bila-bila bangunan itu akan runtuh. Adakah itu kita mahu? Bila mana kita telah memilih pemimpin itu, maka bersama kita mengangkat Baiah, janji setia kita pada pemimpin, taat dan patuh pada perintahnya selagi tidak melanggar syariat dan tidak melampaui batas-batas.
Semua ini telah diterangkan dalam Ayat ke 12
Yang bermaksud
[Hai nabi, apabila datang kepadamu perempuan-perempuan yang beriman untuk mengadakan janji setia, bahawa mereka tidak akan mempersekutukan sesuatupun dengan ALLAH, tidak akan mencuri, tidak akan berzina, tidak akan membunuh anak-anaknya, tidak akan berbuat dusta yang mereka ada-adakan antara tangan dan kaki mereka, dan tidak mendurhakaimu dalam urusan yang baik, maka terimalah janji setia mereka dan mohonkanlah ampunan kepada ALLAH untuk mereka, Sesungguhnya ALLAH maha Pengampun lagi Maha Penyayang.]
Dalil mengenai Baiah dan janji setia.

Dan ingatlah ALLAH akan memberi kemenangan kepada kita selagi kita tidak lari dari konteks sebenarnya AMAL JEMAAI, kerana itulah proses kemenangan Islam yang telah ditunjukkan oleh Para Sahabat-Sahabat Rasulallah S.A.W
Dalam satu fiq Sirah Nabawi, kisah perang Uhud, kekalah tentera Islam adalah kerana tidak patuh akan perintah Rasulallah S.A.W. Maka dengan ini, para sahabat sekalian, kisah perang Uhud itu berlaku atas hikmahnya supaya kita yang berada dihujung zaman ini mempelajari kesilapan itu dengan tidak mengulangkannya. Moga2 kita berperoleh segala kejayaan yang dijanjikan oleh ALLAH. Kerana ALLAH telah merangkamkan janjinya dalam Ayat yang ke 10
Yang bermaksud
[ Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu akan AKU tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?]

Lalu ditambahkany NYA lagi dengan ayat yang ke 11
Yang bermaksud
[(Yaitu) kamu beriman kepada ALLAH dan rasul-NYA dan berjihad di jalan ALLAH dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya.]

Ayat ke 13
Yang bermaksud
[ dan (ada lagi) kurniaan yang lain yang kamu sukai, (yaitu) pertolongan dari ALLAH dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikan berita gembira mereka yang membaca ayat-ayat Nya kepada mereka, menyucikan mereka dan mengajarkan mereka kepada kitab dan hikmah ( As –Sunnah). Dan sesunggunya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata.]
Ayuh, kita telusuri segala yang telah disampaikan, kita praktikkan, kita amalkan segala yang baik moga-moga kita mampu menjadi Ummah yang terbaik lagi Gemilang! InsyaALLAH!

Ayuh!
Jangan kita leka dan lalai dengan segala sesuatu yang masih lagi berlegar dalam pemikiran kita. Jangan lesu dan kaku, kita masih ada ALLAH, senjata kita Umat Islam
Doa. Berdoalah kepadaNYA. Moga kita diberi taufiq dan hidayah untuk kekal bersama gerakan Islam, istiqamah malah insyaALLAH kitalah orang-orang yang dijanjikan oleh ALLAH untuk masuk ke SyurgaNYA yang tidak ternilai harganya...
Wallahualam

Rujukan:
Tafsir Hamka
Tafsir Al-Jumanatul Ali

Sunday, August 19, 2007

Dasar kemerdekaan yang hakiki?


31 ogos 1957, tarikh keramat buat Malaya?
Kenapa dikatakan keramat? Sebab Malaya bebas dari cengkaman British?
Mari kita renungi kisah ini secara ilmiah dan secara menyeluruh,dan bukan pada 1 aspek luaran sahaja...
"Merdeka! Merdeka! Merdeka!"
Laungan yang bersepadu dan lantang dibuat oleh Allahyarham Tunku Abdul Rahman, Perdana Menteri pertama Malaysia, dinobatkan sebagai Bapa kemerdekaan.
Itu secara praktikalnya. Tapi secara lumrahnya, kemerdekaan yang dibawa adalah satu sistem boneka British sahaja. Kenapa? Mari kita perlihatkan perlembagaan kita sekarang dan dahulu. Dasar undung2 dan perlembagaan adalah sebijik dari usul Perlembagaan British. Perlembagaan Sekular,yang berbuahkan pemikiran Manusia, jauh sekali dari Al Quran dan As Sunnah. Cuma sedikit tokok tambah, Malaysia mempunyai Undang-undang Syariah, yang memberi keistimewaan untuk orang Islam di Malaysia ( Artikel 12.b) kalau tidak silap saya.
Kenapa kita berbangga selagi kita masih tertakluk dan termaktub dengan perundangan yang didasari oleh Perlembagaan Minda dan Pemikiran manusia?Sedang kita sendiri mengerti, kekuasaan manusia itu hanyalah umpama ratio nya setitik air dengan sebentang luas lautan air berbanding kekuasaan ALLAH S.W.T.
Kita laungkan slogan merdeka, sedangkan, sebenarnya dan hakikatnya, kita tetap ditakbir oleh Pihak British dari sudut perlembagaan, umpama, kerajaan sekarang adalah penjalan tugas2 memastikan perlembagaan ini terus terlaksana, maka pihak British tidak akan masuk campur tangan. tapi, ia tetap perlembagaan mereka.
Hakikatnya, kita belum merdeka.
Sedangkan sebelum dijajah, kita empunya perundangan yang cukup cantik, perlembagaan kerajaan Melaka, yang didasari oleh Al Quran dan As Sunnah..tetapi setelah dimerdekakan, kita kena ikut perlembagaan mereka? Kenapa begini? Merdeka kah kita?
Ya, merdeka dari sudut campur tangan.....tapi bukan merdeka membuat keputusan.
Adakah itu kemerdekaan yang hakiki??
Kita tidak bebas untuk menunaikan hak hukum hakam agama ALLAH secara menyeluruh!
Sedangkan penganut agama lain bebas melakukan segala ajarannya. Kenapa kita umat Islam masih tidak bebas menunaikan Hak Agama Kita? AGama ALLAH S.W.T? AGama yang diredhai oleh ALLAH S.W.T? Adakah itu dinamakan merdeka?
firman Allah: (Ali Imran, 83)
Ertinya: Apakah mereka hendak mencari agama yang lain daripada agama Allah padahal segala yang di langit dan di bumi telah tunduk dan menyerah kepadaNya, baik dengan sukarela atau terpaksa. Dan hanya kepadaNya mereka dikembalikan.
Firman ALLAH juga dalam Al Quran
Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam seluruhnya.
Sebagai orang Islam, kita mesti yakin bahawa ugama kita adalah ugama yang lengkap, ugama yang meliputi semua aspek kehidupan manusia. Kita mesti menjadi orang yang menghayati dan megambil keseluruhan aspek ajaran agama Islam, bukan mengambil sebahagian dan meninggalkan sebahagian
Tapi kenapa kita tidak dapat mengamalkan perundangan agama kita secara menyeluruh. Hinggakan ada yang ditangkap tahanan ISA, dituduh pengganas kerana mampu menggugat Kerajaan sekarang. adakah ini yang kita katakan "Merdeka"?
Sekadar perkongsian pendapat

Saturday, August 11, 2007

Rahsia dalam diri kita...

Pernah kah kita terlintas dalam diri kita untuk menjadi hebat seperti orang lain? untuk menjadi seperti idola kita? Pernah? Jangan menipu, ini adalah realiti hidup kita bukan ilusi mahupun fantasi..

percayalah, ini sebenarnya adalah fitrah manusia. Siapa kata kita tidak punya visi dan wawasan? itu sudah menjadi azali buat diri kita mencari identiti kita sendiri..

Sebenarnya, kita sendiri mempunya kehebatan masing2, cuma kita tidak tahu apa sebenarnya bakat mahupun keistimewaan dalam diri kita. Kalau kita mencarinya bersungguh-sungguh nescaya kita mampu mencari potensi dalam diri kita untuk berkembang sebagai Insan berguna untuk masyarakat.

ALLAH Taala telah mencipta manusia dengan pelbagai bentuk dan rupa, nasib2 nya yang berbeza, fitrahnya dan fizikalnya yang pelbagai unik rupanya. Yang sama hanyalah ALLAHlah penciptanya..

Tidak mustahil bagi kita mengetahui potensi dalam diri kita, kerana adanya kita ALLAH yang Maha Esa, Rasul Utusan Nya, telah memberitakan kepada kita, Kita kan pasti menemuiNYA.


Maka apabila kita kenal maksud ertinya yang besar itu

insyaALLAH, kita pasti kenal potensi kita.

" Setiap yang hidup pastikan merasa Mati"

Apabila kita tahu bahawa yang hidup ini sementara, kematian itu pasti, pasti gerak geri kita sering terjaga, maka terbukti, kita berpotensi mengawal diri! itu cukup sudah menunjukkan kita berpotensi untuk mencari rahsia sebenar kejayaan dalam hidup kita.

Apabila kita kenal apa erti sebenar kehidupan, pasti kita isikan ia dengan perkara yang bermanfaat dan realitinya kita insyaALLAH akan bertaqwa dan beriman pada yang ESA!

"Maha suci ALLAH yang memiliki segala sesuatu kepadaNya juga kita kan kembali" ayat 83 Yassin.


ALLAH lah yang mempunyai segala kekuatan mahupun kedudukan, apabila kita mengetahui realiti ini, pasti kita tidak terkejar-kejar kedudukan, harta kemewahan tapi insyaALLAH kita kan berbekalkan ilmu rahsia mengenai NYA.

"Jika kamu inginkan kejayaan di dunia hendaklah dengan ilmu, Jika kamu inginkan kejayaan di akhirat hendaklah dengan ilmu, jika kamu inginkan kejayaan dunia dan akhirat hendaklah dengan Ilmu" (Riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Sebagai Natijahnya, untuk kita mengenal potensi dan rahsia diri kita apabila kita kenal siapa diri kita, erti makna kehidupan kita dan apa tujuan kita dihidupkan di dunia ini. Inilah sebenarnya cara untuk mengetahui segala tersirat dalam diri kita.

Apa mungkin kita berjaya? Penilaian itu hanyalah layak dinilai oleh ALLAH S.W.T

Kerana pengiktirafan ALLAH itulah yang Maha Baik lagi Maha Agung.

Tiada pengiktirafan yang lebih hebat daripada Pengiktirafan dari NYA.


Wallahualam.

sebagai renungan bersama

Monday, July 30, 2007

Di mana kita?


Hari ini jiwa terit kepenatan, kuliah bermula minggu ini, hati tetap sepi...

Sepikan apa?

Lantas sebenarnya hati ini telah jatuh cinta, lantaran cinta itu persisan dari Sifat Maha Penyayang ALLAH Subhanallah..

Sepi..sepi...mencari rindu yang berjauhan...menusuk kalbu hati, pasti di alpakan bisikan syaitan yang bermadah-madah syahwat nafsu..

Kepinginan pelik-pelik bersandiwara dalam diri...

ADuh...

Di mana kita ini?kata hati, dimana kita? DI dunia yang fana? Jiwa yang Lara? Kekarutan ini mengkhayalkan diri?


Nastolgia kelmarin menghantui diri...

AKu bukan lagi anak-anak kecil..

AKu sudah dewasa memikirkan perjalanan hidupku...

Justeru itu, di mana landasanku sebenar?Cair di sebalik kata-kata yang menghangatkan hati..AKu pun lena dalam dakapan syahwat Nafsu..melayari pejalanan yang sia-sia..

Lantas ku letak Nafsu sebagai tuhan?????????
Adakah aku gila????

Tidakkah ku lupa bahawa yang menjadikan aku adalah diriMU? tidakkah aku lupa bahawa sebenarnya aku ini adalah hambaMU?

O..ALLAH!bantulah hambaMU ini, yang lupa dan leka..

Tidakkanku lupa detik-detik saat2 janji setiaku padaMU..

Surah Al A'raaf ,ayat 172 merangkam seribu pasti

Firman ALLAH kepada roh " Oh ROh, siapakah tuhanmu? Jawap ROh" ENgkaulah tuhanku, dan aku bersaksi padaMU"

Saat itulah saat yang paling indah, hati masih suci, dan melihat keindahan dan kebesaran ALLAH yang tiada tandingannya.

Adakah kau lupa???

Di mana kita?


DI mana kita-????

di rumah ALLAH?

di Syurga ALLAH?
di mana kedudukan kita?

neraka???
Munafiq????
kita siapa????


Puisi

Sunday, July 8, 2007

Apalah erti hidup tanpa solat?






"Allahuakhbar"









Suara azan berkumandang memecah keheningan petang itu,di kala mentari terik menyusur tenggelam,bakal diganti dek Bulan mengambang...Sayu sepi...merdu..mengasyikkan..suara itu,milik seorang Muallaf yang baru mengenal apa erti hidup sebenar...sedang yang bernama Muslim sejak azalinya,leka dek kehidupan...lantas dibuai dengan noda noda nafsu.."bola sepak" di tengah padang.....masyaALLAH..terus leka khayal dengan perkara yang lara..sedang dalam Usul Fiq nya, harus untuk kita bersukan,tapi jadi haram jika sampai tinggalkan solat..Saidina Umar Abdul Aziz pernah mengungkapkan kata2 yang bermakna yang berbunyi :" Jangalah kalian dilalaikan oleh tugas-tugas duniawi di saat tibanya sembahyang.Bersegeralah kepadaNya kerana sesiapa yang melengah-lengahkan sembahyang kerana tugas duniaw,nescaya syariat Islam yang lain akan lebih mudah dicuaikan."Apa erti sebenar kehidupan kita solat?lantaran solat itupun kita tidak peduli...sedang kita tahu kekuasaan ALLAH .Kita mengaku kita Islam.Sedangkan dalam Rukun Islam selepas Syahadah itu adalah melaksanakan Solat 5 waktu sehari semalam.Lantaran,jika tidak kita lepas pun 5 rukun,layakkah kita bergelar Islam?APa sebenarnya yang bermain di hati kita?Kita yakin kita adalah hamba ALLAH dan kita pasti akan kembali kepada Nya.kita tahu ancaman ALLAH itu pasti bagi yang ingkar kepadaNya.



Firman ALLAH dlm Surah Yassin (yang bermaksud): 63. "Yang kamu saksikan sekarang ialah neraka Jahannam, Yang kamu selalu diancam memasukinya (kalau kamu tidak taatkan perintah Allah).dan kita juga yakin ALLAH itu wujud,lihatlah diri kita sendiri,tanpa KekuasaanNya,pasti kita tidak ada,lihatlah kita dengan mata pemberianNYa,kaki kurniaanNYa,semua nya tanpa bayaran tanpa sewa,tanpa minta apa



2.Cukuplah ALLAH minta hanya Taat dengan perintah dan suruhannya yakni mengerjakan yang diperintah dan mengelak serta mencegah dari melakukan kemungkaranNYa.



Firman ALAH dalam surah Yassin (yang bermaksud) :83. oleh itu akuilah kesucian Allah (dengan mengucap: Subhaanallah!) - Tuhan Yang memiliki dan Menguasai tiap-tiap sesuatu, dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.solat adalah tiang agama,barang siapa yang tidak mengerjakan solat,maka ia orang yang meruntuhkan tiang agama,ia sangat dilaknat!dan dikeji!Hadith : Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman: ”Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?”






Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain.” (Riwayat at-Tirmidzi)ayuh,kita nilaikan diri kita,solat kita,hidup kita?apa erti sebenar hidup kita tanpa solat?Erti sebenar hidup hanyalah beribadah kepada ALLAH firman ALLAH :"Sesungguhnya solatku,hidupku,matiku semuanya kerana ALLAH"

Ancaman kepada Remaja Islam





CABARAN REMAJA ISLAM











perancangan komunis

Memberi galakan dan kebebasan kepada penulis-penulis untuk hentam Islam
Memutuskan ikatan agama di antara bangsa-bangsa Islam (suburkan perkauman)
Menggunakan Islam untuk hancurkan Islam
Menyebarkan fahaman teori Darwinisme – manusia berasal dari beruk
Menyebarkan fahaman teori Frued – tumpuan semua kehidupan manusia adalah seks
Agama candu masyarakat
China dan Rusia telah membunuh seramai 26 juta penduduk Islam Turkistan
Yugoslavia, 1 juta penduduk Islam telah dibunuh






Perancangan salibiah
(gerakan hancurkan islam)

Cuti hari Jumaat ditukarkan kepada hari Ahad
Turki, laungan azan wajib dalam bahasa Turki
Gladstone, “Selagimana al-Quran dihayati oleh orang Islam, maka Eropah tidak akan berjaya selama-lamanya.”
Pemerintah Perancis di Algeria, “Kita mesti hapuskan al-Quran baru kita berjaya.”
Zeumer (bapa segala paderi sedunia tahun 1935), “Tugas Kristianisasi bukanlah memasukkan Islam ke dalam Kristian tetapi cukup sekadar menjauhkan mereka dari Tuhan mereka.”
Lowrence Brown (paderi), “Kita mesti pastikan umat Islam berpecah-belah supaya mereka sentiasa lemah.”
Menyuburkan slogan hak kebebasan wanita, persamaan taraf lelaki dan wanita dan menentang pemakaian menutup aurat
Mendidik anak-anak perempuan dengan budaya Barat
Menanamkan keyakinan bahawa bahasa Arab itu susah dan sukar, akhirnya umat Islam benci dan tidak faham akan al-Quran
Menyebarkan propaganda bahawa Islam itu penceroboh dan pengganas
Menonjolkan wanita Barat moden dan wanita Islam mundur
Menonjolkan kebaikan Kristian melalui bantuan kemanusiaan di Negara-negara Islam
Dr. Abdul Wadud esy-Syalabi (Universiti al-Azhar), “Pendakwah Kristian di seluruh dunia Islam seramai hampir 500 ribu orang.”



Perancangan yahudi





Pecahbelahkan dunia Islam, cetuskan peperangan
Rosakkan aqidah dan runtuhkan akhlak
Membina dan melebarkan Negara Israel (ISRAELRAYA)
Bina kekuatan ekonomi Yahudi sedunia ( 1 % daripada hasil rokok dunia disumbangkan kepada Israel. Dengan itu, Israel akan menerima 1 bilion – mungkin secara bulanan )
Menawarkan bantuan kewangan dan pangkat kepada anak-anak Islam untuk merosakkan remaja Islam – melalui konsert, filem dan sebagainya
Menggalakkan pesta-pesta hiburan tanpa sempadan antara lelaki dan perempuan
Suburkan pergaulan bebas – awalnya ‘Rakan Study’, akhirnya …
Tubuhkan sesuatu yang berkonsepkan ‘BEBAS DARI IKATAN KETAUHIDAN’ (Skin-Head dan sebagainya)
Serang budaya Islam dengan budaya Barat

AYUH!! SEDAR DIRI!!!...




Dunia mutakhir kini jelas menzahirkan mega cabaran yang melampau tidak kira dalam populasi aspek yang pelbagai. Namun, sesuatu perkara yang paling jelas telah melanda umat Islam zaman kini dan TIDAK ramai yang mengetahui dan menyedarinya iaitu Perang Minda. Musuh-musuh Islam Laknatullahi `alaihim telah mula memasang strategi untuk menjatuhkan Islam menggunakan pengaruh minda telah pun bermula berkurun lamanya. Begitu besar peranan yang wajib dimainkan remaja Islam masa kini. Sedarkah enta? Bayangkan, seorang ketua paderi sedunia tahun 1935, Zeumer, telah menyatakan:

“Tugas Kristianisasi bukanlah memasukkan orang Islam ke dalam Kristian tetapi cukup sekadar menjauhkan kehidupan mereka dari Tuhan mereka.”

Ini adalah kata-kata seorang ketua paderi dunia tahun 1935 yang menyatakan kerisauannya apabila umat Islam berpegang teguh dengan al-Quran. Umat Islam zaman dahulu menjadi mapan dalam setiap aspek bersusurgalurkan pegangan yang teguh kepada al-Quran. Namun, dapatkah enta tafsirkan sikap umat Islam zaman kini?? Majoriti aktiviti sehariannya dipenuhi dosa dan noda, tidak ubah seperti stail kehidupan orang Barat yang sentiasa bermandikan lautan kemaksiatan dan kemungkaran. Entum merupakan golongan terpelajar, tidak memerlukan syarah yang panjang untuk memahaminya.


Kita singkap kembali sejarah kegemilangan Islami. Kehidupan muslimin dahulu gemilang bukan hanya kerana dianugerahi ilmu yang bergunung-gunung sahaja, bahkan ilmu-ilmu tersebut semakin direnangi dan diselami sedalam-dalamnya. Kemudian, dikongsi bersama dengan muslimin yang lain bagi menghilangkan kejahilan mereka sesama sendiri. Namun begitu, bagaimanakah hakikat masyarakat Islam zaman kini? Amat ramai golongan yang berjaya melepasi menara gading dengan cemerlang, tetapi tidak ramai yang membantu mencurahkan ilmu mereka kepada yang lain demi kemaslahatan masyarakat Islam. Walaubagaimanapun, golongan yang kurang berpendidikan pula tidak boleh hanya mengharap kepada golongan berpendidikan. Sebaliknya, mereka wajib membina kekuatan fikir mereka. Bagaimana?? Kekuatan fikir ini hanya boleh dibina dengan amalan membaca. Slogan-slogan yang menginginkan masyarakat sentiasa mengamalkan amalan membaca telah bertebaran di serata pelusuk dunia, cuma pengaplikasiannya sahaja yang masih di tahap minimum. Penguasaan ilmu ini termasuklah ilmu duniawi dan ukhrawi. Hal ini kerana Islam menggalakkan pengikutnya mencapai kecemerlangan dunia dan akhirat.

Berikut merupakan antara peranan yang wajib dimainkan oleh remaja Islam masa kini dalam menempuhi mega cabaran yang melanda gelanggang dunia keIslaman kini:

Penguasaan ilmu (fardhu `ain dan fardhu kifayah)
Bina kekuatan fikir dengan membaca
Kuasai bahasa al-Quran dan mentadabburnya (meneliti dan menghayati)
Bina keharmonian dan kemurnian akhlak (tuturkata, adab pergaulan, pemakanan, pemakaian dan sebagainya)
Sibukkan diri dnegan gerakan-gerakan, persatuan-persatuan Islam
Kembali cintakan ibadah
Dampingi golongan alim
Sentiasa mendirikan solat jama`ah
Jernihkan aqidah dari perkara khurafat

Segala nasihat mahupun teguran terdaya dilakukan, namun ikhtiar dan mujahadah dalam melaksanakannya adalah bergantung kepada sejauh mana kesedaran kita dalam memainkan peranan sebagai remaja Islam. Muhasabahlah… kajilah semula amalan kita terdahulu. Adakah kita pernah menyumbang kepada kebangkitan Islami? Seraplah kembali ilmu di sekeliling selagi masih bersinar untuk dipusatkan di sistem pemusatan idea untuk diterjemahkan. Dengan itu, berlakulah suatu aliran pemusingan minda dalam diri seorang mukmin untuk menyumbangkan sumbangan yang amat berguna dalam pembangunan kegemilangan Islam.

HONESTLY FROM:
MUHAMMAD FAKHRUDDIN AR-RAZI BNU MISNI
SPECIAL DEDICATE TO ALL YOUTH OF ISLAM

Tuesday, July 3, 2007

Perjalanan



Pusing...


Haru Biru...


Badai bergelodak..


apakah itu sanubariku berbicara?




Telus d hati yang alpa...


Aku perlukan ketenangan..


Senak perutku menahan buak kejahatan dalam diri..


Sayu...


Penuh dengan jeritan syaitan mahu bebas..


Adakah ini lumrah?




Tekun..


Teliti panduan hidup..


mencari ketenangan ...ombak melingkari persembahanku..


Penuh sudah coretan di dada..


Bila lagi kian insaf?




Ku telusuri jalan yang lurus,


yang ku tempuh selama ini berlorong dua..


Ku harapkan tercapai matlamatku..


Lorong yang cerah..


sebelum ini..


Hanyalah perjalanan yang gelap gelita..


penuh onak dan duri..


Menyakitkan..


Melukakan..


Inikah yang aku mahu?




Ku melangkah dengan tawakal..


ku serahkan pada Ma'rifahNya..


Moga dpt ku temui..erti kehidupan..


erti sebuah perjalanan..


yang pastinya..punya tujuan..


Matlamat..




Selama ini hanyalah pudar..


Yang ku inginkan..


Perjalanan yang jelas..


Ke arah mardhotillah..MU..


Monday, July 2, 2007

Khutbah JumaatPengusahaan Teknologi


Sidang Jumaat yang berbahagia,Pada kesempatan yang penuh dengan keberkatan ini, marilah kita sama-sama bersyukur dan bertakwa kepada allah s.w.t, mudah-mudahan dengan segala kurniaan nikmat dari allah akan meningkatkan lagi keimanan dan ketakwaan kita kepadanya, serta menjadikan kita tergolong di kalangan hamba-hamba-Nya yang mendapat kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat.
Hadirin sidang jumaat yang dirahmati Allah, Al-quran diturunkan sebagai petunjuk dan hadiah kepada manusia serta membawa rahmat bagi seluruh alam. Allah s.w.t menjadikan langit,bumi dan diantara keduanya untuk kemudahan manusia menjalani kehidupan disamping untuk beribadat kepadanya. Firman allah dalam surah Ibrahim ayat 32: Maksudnya :" Allah jualah yang menciptakan langit dan bumi, dan menurunkan hujan dari langit lalu mengeluarkan dengan air hujan itu buah-buahan untuk menjadi makanan bagi kamu, dan ia memberi kemudahan bagi kamu menggunakan kapal-kapal untuk belayar dilautan dengan perintahnya, juga yang memudahkan sungai-sungai untuk kamu (mengambil manfaat darinya)".Dalam masa yang sama juga, allah s.w.t menyeru agar manusia mengkaji, meneroka dan menyelidik rahsia alam ciptaannya secara sistematik.Sebagaimana firmannya dalam surah Al-Ghaasyiyah ayat 17-20:Maksudnya : "Tidakkah mereka memperhatikan keadaan unta, bagaimana ia diciptakan?. Dan keadaan langit, bagaimana ia ditinggikan binaannya?. Dan keadaan gunung-ganang bagaimana ia ditegakkan?. Dan keadaan bumi bagaimana ia dihamparkan?."Berdasarkan ayat tersebut sememangnya menjadi tugas dan tanggungjawab manusia mengkaji rahsia alam ciptaan Allah selaras dengan matlamatnya menjadikan manusia sebagai khalifah dimuka bumi. Allah s.w.t juga telah memuliakan golongan mukmin yang suka mengkaji ciptaannya dengan menggelarkan mereka sebagai Ulul Albab.Hadirin sidang Jumaat yang dimuliakan,Jika kita meneliti kandungan al-quran, kita dapati bilangan ayat-ayat yang membicarakan tentang sains dan teknologi melebihi 750 ayat, manakala ayat-ayat yang berkaitan hukum-hakam tidak melebihi 150 ayat. Tetapi alangkah ruginya umat islam diakhir zaman ini kerana mereka tidak lagi mengambil berat tentang kepentingan menguasai sains dan teknologi. Dimana silapnya?.Sedangkan para ulamak islam terawal mereka merupakan tokoh-tokoh terbilang dalam menguasai ilmu sains dan teknologi. Contohnya nama-nama seperti al-asma'i,al-jahid dan al-jawakili merupakan pakar dalam bidang zoologi dan biologi. Manakala dalam bidang botani pula dipelopori oleh al-nabati, seterusnya dalam bidang mineralogi tokohnya ialah muhamad zakaria al-rozi, bidang kimia pula tokohnya kholid ibnu yazid dan jabar ibnu khayan serta dalam bidang kejuruteraan dan teknologi tokohnya seperti ibnu musa, ibnu ar-rozaz al-jazari,taqiyuddin dan lain-lain.Tetapi malangnya, apa yang berlaku kepada umat islam masa kini mereka ketinggalan jauh dalam semua bidang keilmuan, tidak berkemampuan dalam penguasaan kepakaran teknologi, sebaliknya umat islam dijajah,ditindas,dihina malah dilabel sebagai pengganas dan pelbagai tohmahan negetif.Justeru, selaku sebuah negara merdeka marilah kita mendidik serta melatih generasi muda agar menguasai pelbagai ilmu pengetahuan termasuklah kepakaran dalam bidang sains dan teknologi kerana kita tidak mahu semata-mata bergantung kepada kuasa asing yang sudah tentu mempunyai agenda dan kepentingan tersendiri seperti menjajah pemikiran umat islam dan lain-lain. Hal ini sesuai dengan kata-kata pujangga muslim:Maksudnya: "Kebijaksanaan (Hikmah) itu, adalah barang kehilangan kaum muslim. Justeru dimana sahaja kamu berusahalah mengambilnya kembali".Muslimin sidang Jumaat yang berbahagia,Sehubungan dengan itu, marilah sama-sama kita melihat al-quran dari sudut ilmu sains iaitu satu bidang ilmu yang sangat penting untuk kejayaan manusia didunia dan diakhirat. Perlu diingatkan disini negara-negara maju seperti Jerman,Perancis,Amerika,Jepun,Rusia dan sebagainya, mempunyai saintis yang ramai.Mereka ini berperanan membuat pelbagai kajian dan penyelidikan-penyelidikan untuk dimanfaatkan oleh masyarakat umum.Justeru, sekiranya kita mahu masyarakat khususnya umat islam menjadi maju, maka kita perlulah melipat gandakan usaha untuk menambahkan lagi bilangan para saintis dinegara ini. Oleh itu, mimbar jumaat menyeru kaum muslimin khususnya ibu bapa mengambil berat dengan memberi kefahaman dan memupuk minat anak-anak mempelajari ilmu sains dan teknologi kerana mereka adalah aset negara dimasa hadapan. Ini adalah selaras dengan gesaan allah s.w.t, dalam surah al-ankabut ayat 20:Maksudnya : "Katakanlah : Mengembaralah kamu dimuka bumi, serta lihatlah bagaimana allah telah memulakan ciptaan makhluk-makhluk dari asal jadinya, kemudian allah akan memulakan ciptaan itu semula (pada hari akhirat) dalam kejadian yang baru. Sesungguhnya allah maha kuasa atas tiap-tiap sesuatu".Sidang Jumaat yang berbahagia,Pada masa ini kerajaan amat menekankan soal pembangunan modal insan supaya rakyat negara kita memiliki minda kelas pertama berdaya saing diperingkat global. Ini bertepatan dengan prinsip ke-4 islam Hadhori iaitu penguasaan ilmu pengetahuan. Merialisasikan hasrat kerajaan telah memperuntukkan perbelanjaan yang besar untuk menyediakan prasarana pendidikan berupa universiti-universiti dan pusat-pusat penyelidikan dan pembangunan (R&D), serta mengadakan kempen-kempen kearah memupuk minat generasi muda mencintai sains dan teknologi.Oleh itu, janganlah kita mensia-siakan kemudahan dan peluang keemasan yang telah disediakan oleh pihak kerajaan.Sesungguhnya tidak dapat dinafikan bahawa sains dan teknologi amat diperlukan untuk maju dalam kehidupan pada masa kini dan akan datang. Bangsa melayu khususnya umat islam perlu mengubah cara berfikir terhadap konsep ilmu sains dan teknologi kerana ia adalah salah satu cabang ilmu dalam islam. Menguasainya merupakan satu kefardhuan kerana ia dilihat berfungsi sebagai alat yang mampu berperanan memelihara Maqhoshid syariat.Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,Menyedari kepentingan penguasaan sains dan teknologi dalam kehidupan masa kini, maka dapatlah kita rumuskan khutbah pada hari ini seperti berikut :1. Penguasaan terhadap ilmu sains dan teknologi adalah suatu kefardhuan bagi umat islam supaya umat islam menjadi umat contoh dan teladan serta pemimpin kepada umat lain didunia.2. Kita hendaklah menguasai ilmu sains dan teknologi kerana asalnya ia adalah harta intelek umat islam yang perlu dimiliki dan diambil kembali.3.Penguasaan terhadap ilmu sains dan teknologi akan menjadikan kita bangsa yang bermaruah,dihormati,mampu berdikari dan berdaya saing dalam semua bidang.5. Sains dan teknologi berperanan sebagai pemudah cara kepada sebarang aktiviti dan kegiatan hidup serta penyelesai kepada sebarang permasalahan dari semasa ke-semasa.Maksudnya: "Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi pada pertukaran malam dan siang ada tanda-tanda (kekuasaan,kebijaksanaan dan kawasan rahmat allah) bagi orang-orang yang berakal". (Surah Ali-Imran ayat 190)

Monday, June 18, 2007

Dunia ini Milik ALLAH: Harun Din Menumpas Mubaligh Yang Angkuh

Dunia ini Milik ALLAH: Harun Din Menumpas Mubaligh Yang Angkuh
http://www.darussyifa.org/modules.php?name=News&file=article&sid=9

Harun Din Menumpas Mubaligh Yang Angkuh



Lelaki India berbadan tegap itu menghempaskan dirinya ke atas sofa di ruang tamu rumahnya di Petaling Jaya. Hari ini, dia rasa terlalu letih. Pelanggan yang datang ke bank tempatnya bekerja hari ini, luar biasa ramainya. Dia cuma sempat berhenti rehat sewaktu makan tengah hari sahaja. Selepas itu, dia kembali sibuk melayan pelanggan sehinggalah habis waktu pejabat.
Lelaki itu menghidupkan TV 29 inci yang baru dibelinya tidak sampai dua bulan dengan remote yang berada di tangannya. Ditukarnya satu per satu siaran televisyen, TV3, TV2, semuanya sama. Tidak ada apa yang menarik. Bosan!. Dia menukar pula kepada siaran TV1 . Kebetulan ketika itu, rancangan Forum Perdana Ehwal Islam sedang berlangsung. Salah seorang ahli panelnya ialah ulama terkenal, Dato’ Dr. Haron Din.
Biarpun dia bukan seorang Muslim, rancangan Forum Perdana Ehwal Islam bukanlah asing baginya. Selalu juga dia menonton rancangan tersebut. Malah, dia juga tahu sedikit sebanyak tentang ajaran Islam melalui rancangan tersebut. Lagipun, dia suka melihat kepetahan ahli panel itu memberi ceramah dalam bahasa Melayu, secara tidak langsung, dia boleh belajar bertutur dalam bahasa Melayu dengan lebih baik.
Sedang asyik mengikuti perbincang­an itu, tiba-tiba, lelaki tersebut tersentak apabila mendengar Haron Din mengatakan: “Bandingan segala kebaikan amal dan usaha orang-orang yang kufur ingkar terhadap Tuhannya ialah seperti abu yang diterbangkan angin pada hari ribut yang kencang, mereka tidak memperoleh sesuatu faedah pun daripada apa yang mereka telah usahakan itu. Amalan itu menjadi sia-sia akibat mereka sebenarnya berada dalam kesesatan yang jauh daripada kebenaran.”
Mendengar kata-kata Haron Din, darah lelaki India itu menyirap. Perasaan marah menyelinap masuk ke dalam hatinya. Mana boleh! Itu tidak adil! Takkan Tuhan hanya menerima kebaikan orang Islam sahaja? Bagaimana dengan kebaikan yang dilakukan oleh orang bukan Islam?
Bahkan, sepanjang hidupnya, dia melihat banyak kebaikan yang dilakukan oleh orang bukan Islam, dan ada kalanya, melebihi daripada Kebaikan yang pernah dilakukan oleh orang Islam itu sendiri. Apakah segala kebaikan itu tidak diterima? Dia mula menganggap, ajaran Islam mengamalkan sikap kasta. Jika begitu ajaran Islam, bermakna ia double standard.
Rasa tidak puas hati terus menyelubungi fikiran lelaki tersebut. Lelaki India itu akhirnya bertekad untuk ber­jumpa dengan Haron Din. Dia ingin berdebat dengan ulama tersebut. Pada fikirannya, mana boleh seorang ulama mengeluarkan kenyataan yang tidak adil seperti itu, dan boleh menyentuh perasaan orang bukan Islam di negara ini seperti dirinya. Apatah lagi ia dilakukan secara terbuka di kaca TV.
Lelaki itu tahu, Haron Din bukanlah calang-calang orang, tetapi dia tidak peduli. Dia tetap mahu berjumpa dengan ulama tersebut dan mesti mencari jalan bagaimana untuk bertemu dengannya.Setelah beberapa bulan memendam niat untuk bertemu Haron Din akhirnya hasrat itu tercapai. Melalui seorang pelanggan yang dikenali ketika berurusan di bank tempatnya bekerja, lelaki itu dibawa bertemu dengan Haron Din di sebuah rumah seorang ahli perniagaan di Petaling Jaya. Haron Din mengadakan usrah di rumah ahli perniagaan tersebut pada hari Khamis malam Jumaat, seminggu sekali.
Ketika sampai di rumah ahli perniagaan tersebut, kuliah baru saja bermula. Di hadapan lebih 20 orang jemaah, kelihatan Haron Din duduk bersila sambil memegang sebuah kitab. Kebetulan pada malam itu, Haron Din mengajar tentang bab syirik. Bila ternampak muka Haron Din, hatinya menjadi panas.
Lelaki itu membulatkan tekad, selepas tamat kuliah, dia mahu berjumpa dengan Haron Din. Dia mahu mengajak Haron Din berdebat. Lelaki itu memang betul-betul tidak berpuas hati dengan kenyataan Haron Din di dalam Forum Perdana. Ia masih terngiang-ngiang di telinganya biarpun sudah beberapa bulan berlalu.
Namun, tidak disangka-sangka, segala yang dirancangnya tidak menjadi. Perasaan marah dan bengang yang bersarang dalam dirinya selama beberapa bulan itu mula surut apabila dia duduk mendengar kuliah yang disampaikan oleh ulama tersebut.
Setelah tamat kuliah yang diberikan Haron Din, lebih kurang dua jam selepas itu, semangatnya yang tadi berkobar-kobar mahu berdebat dengan ulama tersebut, kian kendur. Rupa-rupanya, dalam diam, dia mengakui, cara penyampaian, serta kupasan Haron Din yang begitu terperinci dalam bab-bab syirik, membuatkan dia rasa amat terpegun.
Sebelum ini, lelaki India itu tidak pernah mendengar penjelasan mengenai Islam dan ketuhanan seperti yang didengarnya pada malam itu. Biarpun hati lelaki berkenaan sudah mula mahu akur pada kebenaran Islam, namun egonya masih menebal. Lelaki ini memperingatkan dirinya, kedatangannya pada malam itu bukan untuk terpengaruh dengan kata-kata Haron Din, tetapi untuk mengajak ulama itu berdebat dengannya.
Akhirnya dia memutuskan untuk menangguhkan hasrat berdebat dengan Haron Din. Bukan tidak berani, tetapi sebenarnya pada malam itu segala persepsi buruknya terhadap Haron Din dan Islam telah mula berubah.
Pun demikian, lelaki itu tidak mahu mengalah dengan perasaannya. Ego yang ada dalam dirinya mengaburi kewarasan akalnya. Misinya berjumpa dengan Haron Din ialah untuk menyatakan apa yang dikatakan oleh ulama tersebut dalam Forum Perdana adalah tidak adil. Tidak lebih daripada itu.
Dan yang paling penting, tujuan dia bertemu ulama tersebut bukanlah untuk mengakui kebenaran Islam. Lelaki itu membuat perancangan sendiri. Dia akan terus mengikuti kuliah Haron Din di situ, agar dia lebih faham tentang Islam dan senang nanti untuk dia berhujah dengan ulama tersebut kelak.
Selepas itu, pada setiap malam Jumaat, lelaki berkenaan menghadiri kuliah Haron Din. Kali ini dia pergi seorang diri. Tetapi ‘masalahnya’ semakin lama mengikuti usrah Haron Din, semakin jelas dilihatnya kebenaran Islam. Lama-kelamaan, tujuan asal lelaki ini untuk berdebat dengan Haron Din dan mengatakan bahawa Islam agama yang double standard, bertukar menjadi sebaliknya. Setiap kali dia mengikuti usrah Haron Din, semakin hampir hatinya pada Islam. Islam itu dilihatnya tulus, lurus tanpa simpang-siur.
Niat asalnya untuk berdebat dengan Haron Din akhirnya terpadam begitu sahaja. Sebaliknya, hatinya menjadi semakin lembut dan lelaki India itu bertambah berminat untuk mengetahui tentang ajaran Islam dengan lebih mendalam.
Suatu hari ketika mengikuti usrah Haron Din di rumah ahli perniagaan tersebut, lelaki India itu mengambil peluang bertanyakan bermacam-macam soalan tentang Islam. Dia bertanya, mengapa perlu meninggalkan agamanya dan memeluk Islam? Bukankah semua agama itu sama. Bukankah Islam itu juga sama seperti agama lain, menyuruh membuat kebalkan dan meninggalkan kejahatan?
Dan yang paling penting, dia mahu tahu, kenapa Haron Din mengatakan hanya amalan orang Islam sahaja yang diterima Allah, dan amalan orang bukan Islam tidak diterima-Nya seperti yang disebut di dalam Forum Perdana Ehwal Islam tidak berapa lama dulu.
Haron Din tersenyum dan secara berkias beliau menjawab; “Untuk memudahkan saudara memahaminya, biar saya berikan contoh begini: kita adalah seorang hamba dan tuan kita memberikan kita sebidang tanah, cangkul, benih, baja dan segala kelengkapan yang lain untuk kita mengusahakan tanah tersebut.
“Tuan kita suruh kita usahakan tanah itu tetapi kita tidak berbuat seperti mana yang disuruh, sebaliknya kita mengusahakan tanah orang lain. Kemudian bila tiba di hujung bulan, kita datang kepada tuan kita untuk meminta upah. Saudara rasa, adakah tuan kita akan bagi upah sedangkan kita tidak lakukan apa yang disuruh, sebaliknya kita melakukan kerja untuk orang lain?
“Begitu jugalah simboliknya di dalam Islam. Jika kita melakukan kebajikan dan kebaikan, bukan kerana Allah, tetapi kerana sesuatu yang lain, contohnya kerana manusia, pangkat atau harta, apakah di akhirat nanti, Allah akan memberi balasan di atas amal perbuatan kita sedangkan semua amalan yang kita lakukan bukan untuk Dia?”
Ternyata segala jawapan dan hujah yang diberikan oleh Haron Din atas pertanyaannya itu, membuatkan dia mati akal. Begitu juga dengan setiap hujah dan persoalan yang cuba ditimbulkan lelaki itu dengan mudah dipatahkan oleh Haron Din dengan cara yang lembut dan bijaksana, tanpa sedikit pun menyinggung perasaannya sebagai orang bukan Islam.
Setelah empat minggu berturut-turut mengikuti kuliah yang diberikan oleh Haron Din, ego yang ada di dalam dirinya hancur dengan kebenaran Islam. Akhirnya hati lelaki itu terbuka untuk memeluk Islam. Enam bulan selepas itu, secara rasmi lelaki India tersebut memeluk Islam.
Dalam satu pertemuan empat mata dengan Haron Din setelah lelaki itu memeluk Islam, dia sempat bertanya mengapakah ulama tersebut mengeluarkan kenyataan seperti itu di kaca TV, sedangkan kenyataan itu boleh mengundang rasa tidak puas hati di kalangan bukan Islam, seperti apa yang dirasakannya.
Haron Din menjelaskan kepada lelaki India tersebut: “Memang kenyataan itu saya tujukan khusus untuk orang bukan Islam. Saya mahu orang bukan Islam berfikir tentang kehidupan, asal usul manusia dan kebenaran agama. Saya mendapat maklum balas, ramai di kalangan bukan Islam yang menonton rancangan itu. Jadi, sengaja saya bacakan ayat al-Quran itu agar mereka berfikir.”
“Dan saya adalah di antara mereka yang terkena provokasi Haron Din itu. Biarpun pada peringkat awalnya saya bertemu beliau atas sebab tidak puas hati dengan kenyataannya, namun akhirnya, saya bersyukur, kerana ia menjadi penyebab yang membuatkan saya akhirnya menerima cahaya kebenaran Islam,” jelas Mohammad Fitri Abdullah, 43, lelaki India yang dimaksudkan dalam cerita di atas.
Ketika Mastika menemuinya di pejabat Perkim bahagian Shah Alam di Masjid Negeri Shah Alam, Fitri berulang kali menyatakan betapa syukurnya dia mendapat hidayah biarpun pada mulanya dia langsung tidak terfikir untuk memeluk Islam.
“Seperti yang saya katakan, pada awalnya niat saya adalah untuk berdebat dan berbalah dengan Haron Din akibat rasa tidak puas hati terhadap kenyataannya itu. Tetapi, apabila saya mendengar penjelasan beliau, ego saya jatuh dan dalam diam-diam saya mengakui, saya bukanlah orang yang layak untuk berdebat dengan beliau,” jelasnya.
Sebenarnya sebelum memeluk Islam, Fitri memang seorang yang taat terhadap agamanya. Dia bukan sekadar seorang pengikut yang taat, tetapi juga bergerak aktif dalam beberapa persatuan yang berteraskan agama yang dianutinya. Selain itu, dia turut mengajar di beberapa rumah ibadat di sekitar ibu kota. Biarpun kuat terhadap agamanya, namun jauh disudut hati, lelaki itu sering merasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan agama yang dianutinya.
“Sebenarnya, agama tersebut juga mengajar pengikutnya untuk menyembah Tuhan yang satu. Di dalam kitab­kitab lama, itulah ajarannya. Tapi masalahnya, apa yang dilakukan oleh penganut agama tersebut berlainan daripada apa yang diajar di dalam kitab.
“Mereka tidak menyembah Tuhan yang satu, sebaliknya menyembah bermacam-macam Tuhan, selain dari Tuhan yang satu,” tegas lelaki yang berasal dan Banting, Selangor ini. Lantaran itulah kata Fitri, hatinya sering berasa ragu dengan agama sendiri. Perasaan ini bukannya baru, malah timbul sejak dia berusia belasan tahun lagi. Dia melihat apa yang diajar di dalam kitab, dengan apa yang dipraktikkan oleh penganut agama lamanya, termasuk dirinya sendiri, ternyata bercanggah sama sekali.
“Tetapi apabila saya mendengar kuliah Haron Din, diam-diam saya mula sedar, saya memang berada dalam kesesatan yang nyata. Pertama kali mendengar ceramah beliau, sudah cukup untuk memberi kesedaran pada diri saya sekali gus berjaya mengubah pandangan saya terhadap Islam selama ini. Mungkin itulah kelebihan yang Allah berikan pada Haron Din,” kata Fitri lagi.
Kejadian itu sebenarnya telah pun berlalu hampir 15 tahun, namun cahaya iman yang menyerap ke dalam hatinya masih lagi sesegar dulu. Malah, dari hari ke hari semakin kukuh bertapak di dalam dirinya.
Jika dahulu Fitri seorang mubaligh yang aktif menyebarkan agama lamanya, kini Fitri masih tetap begitu. “Cuma bezanya, hari ini saya bergerak di atas landasan agama yang benar iaitu Islam. Saya cukup sedih bila mendengar ada saudara seagama saya, terutamanya di kalangan orang Melayu yang sanggup keluar dari Islam. Murtad.
“Hari ini, menjadi tanggungjawab saya untuk membantu mereka, memulihkan iman mereka, dengan pelbagai usaha dan cara, termasuk berkongsi pengalaman yang saya lalui sebelum ini.
“Ini adalah tuntutan wajib buat diri saya. Dengan kelebihan yang Allah anugerahkan kepada saya, saya perlu laksanakan amanah ini biarpun berat, sebagai usaha saya membantu menyemarakkan agama Allah di muka bumi yang bertuah ini,” ujarnya bersungguh­sungguh mengakhiri pertemuan kami pada petang itu. (Oleh: Hafiz Hamzah. E­mel: Hafiz_mastika@yahoo.com