Thursday, April 19, 2007

Kerana janji

Sedetik waktu,ku menanti namaku dipanggil untuk menghadap doktor untuk minor surgery.Lantas mindaku terus dibuai kenangan2. Semalam,aku bersama2 rakan seperjuanganku di Miri.Lantaran,terasa kerdil aku di sisi Tuhan yang Maha Esa.Siapalah aku jika dibandingkan dengan mereka.Mereka di kalangan Pegawai Eksekutif,Doktor,Lecturer,Engineer,Cikgu,Ustaz...(golongan elite),sedang aku hanyalah seorang penuntut yang belum menamatkan pengajian di IPTA yang tak seberapa dikenali masyarakat.Jauh di lubuk hati,mengerti kebenaran.Tapi itu adalah pandangan zahiriah.Sedang dari pandangan Lahiriahnya,wajib untuk ku bersama2 mereka,kerana telah berjanji setia,menadah panji,berikrar kepada Yang Esa untuk memperjuangkan Agama.Lantaran itulah yang membawaku ke sana.Itulah kalimah sucinya yang diungkap oleh kita semua setiap hari."Aku bersaksi tiada tuhan melainkan ALLAH,dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu Rasul ALLAH". Itulah janji setia kita kepada perjuangan Islam. Ketahuilah,syahadatul Haq adalah perkara yang asas,sedang yang asas itulah yang membina keseluruhan.Permulaan sesuatu itu daripada asas.macam struktur bahan.Asasnya adalah Atom2,Molekul2...
Asas kita kepada ALLAH adalah janji.Kita dijadikan sebagai manusia kerana Janji.

(Al A'raaf:ayat 172)
dan (ingatlah Wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil ia bertanya Dengan firmanNya): "Bukankah Aku Tuhan kamu?" mereka semua menjawab: "Benar (Engkaulah Tuhan kami), Kami menjadi saksi". Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: "Sesungguhnya Kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini".

Maka atas dasar janji,hendaklah kita berpegang pada janji.Kerana janji2 ALLAH itu adalah Janji2 yang tidak dimungkiri,Itulah janji yang maha Agung.Ketahuilah,kita punya bicara tapi tidak punya aturnya maka kita golongan yang memungkiri.

Jangan kerana pekerjaan kita,lantas kita biarkan Janji kita diabaikan.Tidak kira apa pekerjaan kita,tukang sapu ka?tukang kasut ka?tukang gunting ka?Engineer ka?Doktor ka?Pegawai ka?Tapi jika janji itu kita tidak tunaikan,kita tetap hina di sisi Tuhan. Kerana yang menjadi penilaian ALLAH kepada kita adalah Iman dan Taqwa bukannya Kekayaan atau kedudukan.

Tidak ada nilaipun kedudukan dan kekayaan di sisi ALLAH,kerana kedudukan,manusia sanggup berbunuhan,kerana kekayaan manusia sanggup bermati-matian.Lantas,apa hasilnya esok?Ketahuilah orang2 yang memukiri janji adalah di kalangan yang zalim

Al A'raaf ayat 5

maka tidak ada Yang mereka katakan ketika datangnya azab Kami kepada mereka, melainkan mereka (mengakui dengan) berkata: "Sebenarnya Kami adalah orang-orang Yang zalim".

Yunuf ayat 7-8

7. Sesungguhnya orang-orang Yang tidak menaruh ingatan akan menemui Kami (pada hari akhirat untuk menerima balasan), dan Yang reda (berpuashati) Dengan kehidupan dunia semata-mata serta merasa tenang tenteram dengannya, dan orang-orang Yang tidak mengindahkan ayat-ayat (keterangan dan tanda-tanda kekuasasaan) kami, -
8. mereka Yang demikian keadaannya (di dunia), tempat kediaman mereka (di akhirat) ialah neraka; disebabkan keingkaran dan kederhakaan Yang mereka telah lakukan.

Jangan kerana kedudukan kita,lantas kita malu berjuang.Usah kita kirakan malu,kerana ALLAH SWT tidak malu dalam menjadikan kita sebagai manusia.Malah,ALLAH tidak pernah meminta meminta sedikitpun bayaran untuk kita.Sedangkan hidup kita ini hanyalah pinjaman daripadaNya.Bagaimana harus kita tunjukkan kesyukuran kepadaNya?

ALLAH juga tidak sedikitpun memerlukan kita untuk AgamaNYa.Dengan kekuasaanNya,Nya mampu berbuat apa sahaja.Sedang ALLAH berjanji "Barangsiapa yang membantu AgamaKu,maka Aku akan membantuNya" . Maha Suci ALLAH,setelah diberiNya kita pinjaman kehidupan,diberinya ganjaran tak terhingga Nilainya..

Ayuh..Bangunlah kita sebagai manusia yang bersyukur.Bertaqwa dan Beriman kepadaNya.

AYuh..Jangan kita malas,ALLAH tidak sedikitpun berasa Malas menjadikan kita.Jangan kita berkira dengan ALLAH,sedang ALLAH sedikitpun tidak berkira dengan kita,padahal segala sesuatu itu ALLAH jadikan untuk kita hidup di dunia ini...

Akhir Kalam..

Yang mampu diucap adalah pinjaman,

Moga diampun segala silap,kerana manusia itu tidak lari dari silap.

Manusia tidak sempurna..

Hanya Kesempurnaan itu milik ALLAH SWT

1 comment: